Everyone-Else-is-a-Returnee

Chapter 2 – Aku Tinggal Sendirian 2

Pada awalnya, ia juga berupaya. Dia berpikir bahwa dia perlu mempersiapkan apa pun yang dia bisa karena dia tidak tahu kapan umat manusia akan kembali.

“Vale Tudo dan seni tombakku masih ceroboh. Sebenarnya, ini lebih baik untukku!”

[Sungguh manusia yang aneh …….!]

Bahkan saat menerima tatapan aneh Lita, Yu IlHan membenamkan dirinya lagi dalam pelatihan. Lita menyediakan semua makanan untuknya, jadi dia hanya perlu berpikir tentang seni bela diri yang perlu dia pelajari.

Dan seperti itu, 5 tahun dan 10 tahun berlalu. Itu adalah momen setelah 20 tahun berlalu sejak dia ditinggalkan.

Sekarang, pukulan dan tendangannya mengalir dengan semangat bertarung yang bahkan dapat membunuh beruang, apalagi manusia, dan seni tombak yang ia kembangkan tidak hanya sekedar menusuk sandbag, tetapi juga merobeknya. Yu IlHan sendiri berpikir bahwa dia tidak memiliki bakat dalam hal seni bela diri, tetapi tumbuh seperti ini hanya dalam 15 tahun sangat luar biasa. Tentu saja, itu juga karena Lita, yang merupakan mitra pertempuran yang hebat, yang ada di sana untuknya.

“Aku akan segera berusia 40 tahun. Bagaimana itu? Apakah aku terlihat lebih dewasa? “

[Satu-satunya hal yang kamu lakukan adalah meninju dan menusuk tombak. Apakah kamu pikir kamu akan mendapatkan sesuatu selain pencerahan dalam seni bela diri? Apakah kamu melihat ada yang bertindak sesuai usianya setelah keluar dari pelatihan di pegunungan?]

“Kamu juga berpikir begitu? Ibuku tidak akan memberitahuku bahwa aku pura-pura dewasa, kan? ”

[Jangan khawatir tentang itu dan terus berlatihlah.]

Dari titik ini, Lita, yang dulunya datang seminggu sekali, sekarang datang sekali dalam 3 hari. Itu karena dia khawatir Yu IlHan mungkin menjadi gila setelah sendirian di penjara besar yang dikenal sebagai Bumi selama tidak kurang dari 20 tahun.

Apakah itu karena kekhawatiran dan minatnya atau karena kepribadian bawaannya, Yu IlHan bertahan dengan baik.

Dia bertahan selama 20, 30 tahun.

[Berapa banyak waktu yang menyimpang sih!]

Sambil melihat Yu IlHan yang seperti itu, sekarang Lita yang gugup sampai-sampai berteriak. Namun, posisi Lita sebenarnya tidak terlalu tinggi sehingga dia tidak dalam posisi untuk bertanya langsung kepada Tuhan, dan dia tidak memiliki hak untuk membalikkan poros waktu sehingga dia hanya bisa dengan tenang melihat Yu IlHan melatih tubuhnya dengan tenang,setiap harinya.

“Lita.”

Suatu hari, Yu IlHan berkata begitu dengan suara rendah.

“Aku tidak ingat wajah ibuku.”

[……Maafkan aku.]

“Bahkan ketika aku melihat gambar, itu terasa asing. Apakah orang ini benar-benar keluargaku? Bukankah aku harus tinggal di sini sendirian? Segalanya adalah khayalanku dan itu adalah kebohongan yang dibuat Lita untuk menghiburku …… ”

[Jangan mengatakan hal seperti itu!]

“Ya, itu hanya lelucon. Mungkin bagus kalau itu benar-benar seperti itu. ”

Dia menghela napas dan mengambil kembali tombak. Itu adalah waktu setelah 50 tahun ia ditinggalkan.

“Aku muak. Aku ingin melakukan sesuatu yang lain. “

[Aku minta maaf untuk mengatakan ini sekarang, tetapi …… Tidak diketahui kapan bencana besar akan terjadi. Kamu tidak dapat mengabaikan pelatihan seni bela dirimu.]

“Aku tahu.”

Sekarang setelah mereka berbagi beberapa puluh tahun bersama, masalah rasial seperti menjadi malaikat atau menjadi manusia tidak terlalu penting. Yang penting bagi Yu IlHan adalah seseorang yang menjaganya dan seseorang yang mau mendengarkannya. Dan Lita mengambil tempat itu jadi dia mengikuti Lita. Itu sudah cukup.

Yu IlHan juga satu-satunya manusia yang berhubungan dengan Lita selama beberapa puluh tahun, jadi dia merasa ini lebih dari sekedar rasa kasihan dan sayang kepada manusia yang dikenal sebagai Yu IlHan. Tentu saja, dia tidak mengatakannya dengan keras.

Hubungan keduanya yang aneh yang terjadi karena kesalahan Tuhan, sedang berkembang dalam arah yang benar-benar luar biasa.

“Aku akan membaca beberapa buku.”

[Itu ide yang bagus.]

Seni bela diri akan menjadi penting setelah Bencana Alam Besar terjadi, tetapi membaca akan membantu memperlebar penalaran seseorang dan membangun landasan untuk tindakan seseorang. Itu akan membantu, tidak membahayakan.

Yu IlHan, yang bertindak terlalu cepat mungkin tampak berlebihan setelah menetapkan pikirannya pada sesuatu, dia mengurung diri di dalam perpustakaan perguruan tingginya dengan segera. Seperti yang dia janjikan pada Lita, dia melatih Vale Tudo dan tombak selama 3 jam sehari, tetapi dia menghabiskan sisa waktu hanya untuk membaca.

Bahkan buku yang paling terawat akan berubah warna setelah beberapa puluh tahun berlalu, tetapi ‘terima kasih’ untuk ‘waktu yang berhenti’ ini, objek tidak terpengaruh oleh waktu. Itu hal yang baik untuk Yu IlHan.

Preferensinya condong ke arah novel kontemporer, tetapi dia muak setelah membaca itu selama sekitar 5 tahun dan dia pindah ke buku lain. Sambil berpikir bahwa kehidupan kampusnya yang biasa mungkin berlanjut setelah Bencana Alam Besar terjadi, ia pertama kali mempelajari buku-buku yang berhubungan dengan jurusannya yang merupakan manajemen bisnis, dan ketika dia juga bosan dengan itu, dia mempertimbangkan jurusan jamak dan membaca psikologi atau buku-buku lainnya yang berhubungan dengan kemanusiaan.

Tidak seperti seni bela diri di mana kemajuan menjadi kurang terlihat setelah titik tertentu, membaca menumpuk pengetahuan. Yu IlHan, yang sekarang ketagihan membaca, menyebarkan minatnya ke buku-buku lain di dalam perpustakaan. Pengetahuan umum, sejarah, geografi, klasik, fisika, kimia, seni – dia membaca setiap buku yang ada di perpustakaan.

Setelah beberapa tahun berlalu, buku-buku di dalam perpustakaan tidak mencukupi. Tidak ada yang menjaga toko buku, jadi Yu IlHan mulai menaklukkan toko buku yang dalam jangkauan berjalannya untuk mencari buku-buku yang tidak ada di perpustakaan.

Namun, ini pun ada batasnya. Pada tahun ke-67 nya ditinggalkan (Tentu saja, Yu Ilhan tidak lagi menghitung waktu), dia membuat keputusan besar.

“Mari belajar bahasa lain.”

[Lalu mari kita ganti lokasi saja. Aku bisa mengantarkan makananmu di mana pun itu.]

“Dari mana makanan itu berasal?”

[Rahasia.]

Sambil merenungkan apakah menyeberangi lautan atau tidak, ia memutuskan pindah lokasi ke China, negara terdekat. Saat mengendarai mobil sampai kehabisan bahan bakar, ketika dia menemukan pom bensin yang berfungsi, dia akan mengisi bahan bakar, dan jika tidak, dia hanya akan mengganti mobil.

Lisensi? Hanya ada Yu IlHan di dunia ini jadi tidak apa-apa selama mobil yang dikendarainya tidak jatuh dari tebing atau meledak dalam tabrakan.

Bahkan ketika bergerak, dia belajar bahasa Mandarin di waktu luangnya. Belajar bahasa yang membuatnya sakit setelah belajar bahkan menjadi bisa dilakukan karena dia membaca buku selama puluhan tahun.

Dan Cina yang dia datangi entah bagaimana terlalu lebar. Dan tentu saja ada banyak teks yang harus dibaca.

“Mungkin itu kesalahan untuk menjadikan China sebagai pemberhentian pertama.”

Yu IlHan berteriak kegirangan karena ada banyak pengetahuan baru. Para manusia pasti akan kembali sebelum aku mengetahui semua pengetahuan tentang China – pada fakta itu, dia bahkan merasa menyesal untuk itu.

Namun, itu adalah kesalahannya. Bahkan setelah bertualang di seluruh daratan Tiongkok yang luas, dan mempelajari setiap buku di Tiongkok, umat manusia masih belum kembali. Yu IlHan tidak lagi bertanya pada Lita berapa lama waktu berlalu dan Lita juga tidak membicarakannya.

Dia dengan tenang pindah ke negara lain. Itu karena dia merasa bahwa dia mungkin menjadi gila jika dia tidak mendapatkan rangsangan baru, tidak peduli apa itu.

Kazakhstan, Uzbekistan, Pakistan, India, Mongolia…. Setelah mempelajari setiap bahasa di Asia, dia membaca semua buku, catatan, dan bahkan catatan internet dari semua negara tersebut. Seakan dia akan mati jika dia tidak membaca sesuatu, dia membaca dan membaca lagi.

Suatu kali, dia lupa aturan melatih seni bela diri selama 3 jam sehari dan hampir dipukuli oleh Lita.

[Apakah kamu benar-benar baik-baik saja?]

“Tidak apa-apa. Bagaimanapun aku baik baik saja.”

Dia mengangkat kepalanya. Halaman terakhir dari buku terakhir dari 7,5 juta buku di dalam akademi ilmu pengetahuan Rusia mengungkapkan dirinya.

Meskipun disitu ada 7,5 juta buku, ada banyak buku yang juga ada di perpustakaan lain, dan untuk Yu IlHan, yang sekarang bisa membaca buku apa pun dalam waktu singkat terlepas dari ketebalannya, membaca berulang kali selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, itu bukan tugas yang sulit.

“Seperti yang diharapkan, aku tidak dapat memahami buku teknis bahkan setelah membacanya.”

Yu IlHan melihat menembus batas otak ini. Sepertinya dia bukan orang yang cocok untuk ilmu. Dia hanya membaca karena ada teks, dan hanya membaca buku tidak menjadikannya profesional di bidang itu.

“Sekarang mari kita pergi ke Eropa.”

[Kamu berbicara dalam bahasa Rusia sekarang, kamu tahu?]

“Hyvää!”

[Oke, kita bisa pergi ke Finlandia.]

Ketika dia berkeliling Eropa, timur tengah, dan bahkan Afrika, perbendaharaan katanya menjadi sangat kaya.

Itu adalah tahun ke 216 setelah dia ditinggalkan.

“Sekarang waktunya Oceania dan Amerika, ayo!”

Yu IlHan bersorak seperti anak SMP yang baru saja memeriksa bahwa ada sedikit pekerjaan rumah musim panas yang tersisa. Pada ketegangannya yang tak berubah meskipun ia telah hidup selama lebih dari 200 tahun, Lita tersenyum pahit dan bertanya balik.

[kamu tahu bahwa kamju harus naik perahu, kan?]

“Tidak apa-apa. Ada banyak perahu tanpa pemilik di dunia ini! “

[Itu namanya mencuri.]

Kekuatan waktu benar-benar menakjubkan. Itu telah membuat mahasiswa yang tidak tahu apa-apa menjadi petualang yang sangat kuat. Tentu saja, tidak perlu dikatakan dua kali karena dia satu-satunya manusia yang diberi lebih banyak waktu daripada umur manusia, tetapi Yu IlHan terus bergerak tanpa istirahat seolah-olah dia akan mati jika dia berhenti.

Menggunakan semua pengetahuan Geografinya, ia mengatur jarak berlayar paling minimum, dan ia mencari perahu yang bisa bertahan untuk jarak itu. Dalam buku-buku yang tak terhitung jumlahnya yang dia baca sampai sekarang, ada banyak buku khusus yang berhubungan dengan kapal, jadi tidak ada kesulitan baginya untuk menemukan perahu yang kokoh dan berbahan bakar, dan mengendarainya.

“Lita, manusia tidak mati secara kebetulan, kan?”

[Aku sudah mengatakan kalau ada penyimpangan dalam sumbu waktu. aku bodoh karena berpikir itu hanya dua atau tiga kali. Tampaknya itu setidaknya 10 kali.]

“Menarik sekali.”

Setelah dia selesai mempersiapkan pelayaran, Yu IlHan meninggalkan tanah tempat dia berada tanpa ragu-ragu. Selama Oceania dan Amerika menunggunya, tidak ada waktu untuk bersantai.

Dan puluhan tahun berlalu lagi.

“Aku sampaiiiiiii!”

[Sungguh Pria yang menakutkan.]

Sambil melihat Yu Ilhan yang berteriak dan berguling-guling di atas meja di dalam Perpustakaan Umum Boston, yang dikenal sebagai salah satu yang terbesar di Amerika, Lita bergumam dengan …..

Suara jenuh.

Yu IlHan akhirnya berhasil menaklukkan semua buku yang tersedia untuk para manusia. Meskipun dia telah menyaksikan seluruh proses dengan matanya sendiri, itu adalah pencapaian yang luar biasa.

Setelah dia meninggalkan perpustakaan, dia duduk di bangku di jalan dan menatap langit kosong untuk sementara waktu, Yu IlHan bergumam sambil memiringkan kepalanya.

“Apa yang harus aku lakukan sekarang?”

[Seni bela diri?]

“Aku telah melakukannya sampai sekarang juga.”

Dia tidak hanya membaca buku saat melakukan tur keliling dunia. Dia pergi ke berbagai reruntuhan yang tersisa di beberapa bagian dunia, dia menemukan jejak seni bela diri dan dia terus merevisi berbagai kekurangan di Vale Tudo dan seni tombaknya. Pelatihan dilakukan minimum 3 jam dan kadang-kadang akan lebih dari 8 jam, dan 12 jam.

Seni bela diri dan seni senjatanya, yang berubah ke titik di mana ia tidak dapat menemukan gaya aslinya, dikembangkan menjadi teknik tingkat praktis dan tinggi sampai-sampai Lita akan kesulitan melawannya tanpa mana.

Ini adalah sesuatu yang tidak dapat diraih oleh seseorang yang tidak memiliki bakat bahkan jika orang itu diberi tahun yang tak terhitung jumlahnya. Lita tentu saja tidak mengatakan ini pada Yu Il Han. Karena dia akan mendahului dirinya sendiri ketika dia melakukannya!

“Lita, selain seni bela diri atau pengetahuan, apakah ada sesuatu yang mungkin bisa membantu setelah Bencana Alam Besar terjadi?”

Pertanyaan yang terbang ke arah Lita, yang sedang memikirkan bakat Yu IlHan, adalah ini. Ketika dia mendengar ini, Lita bisa merasakan merinding.

[Kamu……]

Pertanyaannya membuktikan satu hal.

Yu IlHan, yang mengalami lebih banyak hal daripada yang bisa dialami manusia dalam satu kehidupan, tetap tidak kehilangan harapan meskipun waktu telah berlalu.

Baginya, hidupnya belum berakhir. Tidak, mungkin dia berpikir bahwa itu belum di mulai sampai sekarang. Semua hal yang dia lakukan sampai sekarang mungkin hanya persiapan untuk kehidupan setelah bencana alam yang dahsyat.

Itu adalah waktu yang lama bahkan bagi Lita, yang adalah seorang malaikat, tetapi untuk seorang manusia yang tidak dapat hidup lebih dari 100 tahun rata-rata memperlakukan beberapa tahun terakhir sebagai persiapan. Tentu saja, dia sendiri tidak tahu persis berapa lama waktu berlalu, tetapi itu tidak membuat Lita tidak terkejut.

[Kamu, bagaimana kamu bisa seperti itu?]

Saat dia tercengang, Lita memuntahkan pertanyaan yang dia tahan sampai sekarang.

Jika Yu IlHan mencoba untuk menyombongkan diri sedikit, dia mungkin menjawab dengan jawaban yang lebih bagus, tapi dia, yang tinggal sambil mencari pengetahuan baru dan pengalaman tanpa berhubungan dengan manusia lain selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, hanya memiliki kejujuran dan kejujuran yang tersisa. Mungkin dianggap bahwa ia mundur kembali menjadi seorang anak.

“Kamu bilang aku harus melakukannya, jadi aku melakukannya. Aku tidak bisa berlatih mana jadi aku harus melakukan hal lain. ”

[……]

Dengan Yu IlHan, yang menghela nafas sambil membalas, di depannya, Lita kehilangan kata-katanya untuk berbicara. Emosi dan impuls yang tak terhitung jumlahnya bercampur satu sama lain dan meledak ke titik semburan dan memutihkan pikirannya menjadi putih.

Segera, dia tidak tahu ekspresi apa yang harus dibuat dan memutar kepalanya dan mengembangkan sayapnya.

[Aku akan pergi!]

“Katakan padaku apa yang harus dilakukan sebelum pergi!”

[Pikirkan itu sendiri mulai dari sekarang!]

Lita menghilang dari tempat itu, dan Yu IlHan tercengang. Setelah dengan dinginnya menilai situasi, dia bergumam lagi sambil mendesah.

“Pertama-tama, kembali ke rumah.”

Ini adalah momen bersejarah di mana malaikat memendam lebih dari sekadar niat baik terhadap manusia. Dan tentu saja, Yu IlHan tidak memperhatikan hal itu.

Yu IlHan tidak tahu, tapi ini adalah tahun ke-274 setelah dia ditinggalkan.

Umat ​​manusia belum kembali.

———– bersambung ———–