Everyone-Else-is-a-Returnee

Chapter 6 – Kamu Tidak Dapat Melihatku? – 3

Malaikat kecil yang masuk ke ruangan, Erta mengabaikan pra-percakapan dan mulai berbicara apa pun yang diinginkannya.

[Bagi manusia, energi yang mereka peroleh yaitu, mana, sangat sulit untuk ditangani. Alasan mengapa manusia harus menghabiskan 10 tahun di dunia lain juga karena seseorang harus mengalami banyak tahun untuk mendapatkan kemungkinan menggunakan mana.]

“manusia tidak termasuk aku.”

Pada jawaban Yu IlHan, Erta menunjukkan kekesalan yang jelas di wajah mungilnya dan terus berbicara.

[Malaikat Lita menggunakan titik itu untuk membantu manusia seperti Yu IlHan. Sambil mengatakan bahwa itu sangat tidak adil untuk meninggalkan lubang, yang hanya melatih tubuhnya sedikit, seperti ini, dia meminta pengiriman malaikat untuk membantunya beradaptasi dengan mana dalam waktu singkat.]

Ketika dia mendengar bahwa Lita melangkah keluar untuknya, Yu IlHan merasakan jantungnya berdebar. Meskipun mereka berpisah tanpa bisa mengucapkan perpisahan mereka, dia juga sepertinya khawatir tentang Yu IlHan.

[Karena klaimnya yang kuat, permintaannya disetujui. Lita ingin mengambil peran itu sendiri, tetapi karena keputusan para petinggi yang khawatir tentang manusia menjadi terlalu dekat dengan malaikat, aku diberangkatkan menggantikan tempatnya.]

“Apakah begitu.”

Akan bohong jika dia mengatakan dia tidak kecewa, tetapi dia juga berpikir bahwa itu adalah keberuntungan. Dia memutuskan untuk menjadi eksistensi yang lebih tinggi agar dapat bertemu Lita, tetapi jika mereka bertemu untuk beberapa alasan acak sebelum itu, tidakkah dia akan bersemangat?

Namun, Erta memiliki ekspresi tidak menyukai situasinya.

[Tapi sekarang aku di sini, situasinya sedikit berbeda dengan yang dia katakan.]

“Apa yang berbeda?”

[Bagaimana mengatakannya, ini ‘sedikit’ ……]

Sambil memindai tubuh fisik Yu IlHan yang naik ke dunia baru tanpa bantuan mana, dia bergumam dengan suara kecil yang tidak bisa didengar oleh Yu IlHan.

Bahkan dalam 1000 tahun, evolusi tubuhnya berada pada level yang tidak bisa dipercaya. Jika kekuatan kuat mana ditambahkan ke tubuh ini, seberapa jauh manusia ini bisa tumbuh? Dia ingin tahu tentang itu.

Jika mereka tahu bahwa dia telah melatih tubuhnya sampai titik ini sebelumnya, maka pengiriman Erta tidak akan terjadi. Namun, Lita menegaskan ini bekerja dengan kekuatan yang tidak pernah terlihat sebelumnya dengan dia, saat dia kembali ke Surga, dan permintaannya yang tampak sangat wajar di permukaan dilewatkan, disiapkan, dan direalisasikan dengan kecepatan memanggang kacang dengan kilat. Dan situasi yang ditemui Erta adalah ini.

Namun, hal yang sudah disadari tidak akan dikembalikan. Erta, yang turun dengan misi ini, tidak dapat kembali sampai dia menyelesaikan misi itu.

Dengan kata lain, itu semua dilakukan dengan sempurna oleh Lita. Untuk berpikir dia akan menggunakan metode licik seperti itu meskipun dia adalah seorang malaikat, yang seharusnya menjadi eksistensi paling murni di dunia!

Erta menghela nafas lagi dan berbicara dengan suara tak berdaya.

[Dalam hal apapun, aku berencana untuk membantumu sampai kamu dapat menggunakan mana dengan terampil. Jadi tolong pelajari dengan cepat.]

“Bagaimana kamu akan membantuku?”

[Itu mudah. Eksistensi yang lebih tinggi, aku, hanya berada di dekatmu hingga mana aktif di dalam dirimu. Pengakuan, kontrol, penggunaan – dalam hal ini, kamu akan dapat beradaptasi 10 kali atau lebih cepat dari orang biasa.]

Di masa lalu, ketika dia tidak memiliki satu pun firasat mana di tubuhnya, itu tidak mungkin bahkan dengan Lita yang menempel padanya selama 1000 tahun, tapi sekarang jika bencana alam telah terjadi, 1 tahun sudah cukup – ini adalah perhitungan Erta .

Yu IlHan juga tidak tahu apa-apa tentang mana sehingga dia hanya bisa menganggukkan kepalanya ke kata-katanya. Dia hanya akan menerima apa pun yang dibicarakannya.

Ketika percakapan berakhir, Erta terbang dan menempatkan dirinya di atas kepalanya. Apa yang sedang kamu lakukan? – katanya sambil menyikat kepalanya, tetapi Erta tidak bergeming.

[Aku memiliki magic cast padaku untuk mencegah pengakuan dari keberadaan yang lebih rendah sehingga kamu tidak perlu keberatan.]

“…… Jadi kamu akan terus berada di atas kepalaku di masa depan?”

[Itu benar.]

Itu tidak bagus. Sebagian besar, harta sebesar 1.7Terabytes dalam hard drive-nya (Dan yang menumpuk selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya) berada dalam posisi yang sulit.

Bahkan Lita tidak bisa menemaninya sepanjang hari, tetapi untuk berpikir penyergapan seperti ini akan datang sekarang!

[Aku tidak peduli apa pun dengan keberadaan yang lebih rendah sepertimu. Jadi kamu tidak perlu khawatir.]

“Kamu membaca pikiranku?”

Untuk saat itu, Yu IlHan serius merenungkan apakah akan mengembalikan malaikat ini atau tidak, tapi dia tidak bisa melewatkan kesempatan untuk menyesuaikan mana hanya dalam 1 tahun.

Ya, itu hanya satu tahun. Dia harus bertahan selama satu tahun. Yu IlHan menangis darah dan menerima kenyataan.

[Aku benar-benar tidak peduli jika kamu melakukan tarian, tari perut, atau melakukan revolusi tarian.]

“Aku peduli! Dan kamu tahu apa yang terakhir, kan? ”

Keesokan harinya setelah manusia kembali, pagi di Korea dicampur dengan kecemasan bahwa dunia akan berubah dan sedikit harapan untuk masyarakat yang berubah, itu tampak sangat hidup di permukaan. Orang-orang yang Yu IlHan lihat, setelah meninggalkan rumahnya dengan Erta di atas kepalanya, seperti itu.

Tidak mungkin seseorang mengabaikan para prajurit berseragam tentara dengan senjata yang mengamankan wilayah sambil berjalan karena operasi gabungan dengan pemerintah.

“F * ck, aku minum dengan seorang wanita di sisiku sampai kemarin pagi ……!”

“Tapi itu lebih baik daripada mendaki di gunung, pak …… aku dengar monster sudah muncul.”

“Jika aku membunuh monster, setidaknya aku bisa naik level! Aku harus menemukan Pedang Guntangku dengan cepat! ”

“Kopral Seo, Seluruh resimen tahu bahwa kamu tidak mendapatkan keterampilan sampai akhir di Guundia ……?”

Yu IlHan mengeluarkan nafas keputusasaan yang menghampirinya dalam waktu dekat dan bergegas ke perguruan tinggi. Dia berpikir bahwa dia sedang berjalan perlahan, tetapi karena butuh waktu yang lama untuk membawanya dengan mobil dan dia datang lebih awal, dia merasa lucu bahkan ketika dia sendiri memikirkannya.

Dia pergi ke kampus manusia universitas Sungkyunkwan

Cocok dibangun di dalam kota, universitas Sungkyunkwan dibangun di atas bukit yang membuat para siswanya bertanya-tanya apakah itu perjalanan atau pendakian, berkat penggunaan lahan kecil seefisien mungkin.

Tentu saja, tingkat itu menggelikan bagi Yu IlHan saat ini.

Kampus dipenuhi dengan banyak orang. Karena kebanyakan dari mereka adalah mahasiswa muda, mereka cenderung berpikir positif tentang apa yang bisa mereka lakukan daripada krisis yang akan mereka temui. Dan kebanyakan dari mereka membicarakan tentang topik yang tidak diketahui Yu IlHan.

“Apakah kamu membuat keterampilan?”

“Bagaimana denganmu? Aku berhasil membuat satu entah bagaimana. “

“Fuu. Dua untukku. “

Yu IlHan bertanya pada Erta dengan suara kecil.

“…… Apa artinya membuat skill?”

[Ini berarti menciptakan sesuatu untuk digunakan dalam serangan entah bagaimana dengan menggabungkan bagian kecil mana dan catatan yang tidak signifikan. Sebagai eksistensi yang lebih tinggi, dalam pandanganku, bahkan jika kamu menggabungkan semua keterampilan yang mereka sombongkan, aku pikir itu akan kalah jika dibandingkan dengan kemampuan penyembunyianmu.]

“Penyembunyian bukan keterampilan yang kuinginkan …!”

Seseorang dapat secara sewenang-wenang membuat keterampilan? Bagaimanapun, ini adalah sesuatu yang tidak dia pelajari kemarin. Yu IlHan menegakkan telinganya dan berjalan. Stimulasi baru. Informasi baru. Mereka semua adalah hal yang dia sukai.

Bagaimanapun, hasilnya.

“Pada akhirnya, siapa ‘Empress’?”

“Tidak ada yang tahu. Apakah itu masuk akal? Itu satu-satunya orang, Sung U, yang menaikkan namanya selama 10 tahun di Lanpas, dan kami tidak tahu. ”

“Tapi bukankah kita harusnya tahu jika monster muncul?”

“aku tidak tahu. Mungkin dia akan memakai topeng lagi. ”

Dia belajar bahwa ada seorang wanita bernama ‘Empress’ yang menunjukkan kemampuan luar biasa di dunia lain di universitasnya.

“Kapan dungeon akan muncul?”

“Bahkan jika itu muncul, kamu tidak akan bisa masuk, aku pikir. Ada persyaratan level. Kamu level berapa? ”

“Level 7.”

“Aku level 4.”

“Huu.”

“Sh * t ……”

Dia belajar bahwa ada tempat yang disebut dungeon di dunia lain dan yang perlu untuk memiliki tingkat yang tinggi untuk memasukinya. Selain itu, tidak ada banyak informasi yang bisa dia ketahui, tapi ada hadiah hanya untuk mengetahui tentang dungeon.

Dungeon. Itu adalah kata yang membuat hati seseorang berdebar.

Di ruang kuliah dia tiba dengan cepat, sudah ada banyak orang. Untuk berpikir bahwa mereka bersekolah bahkan setelah mereka menghabiskan 10 tahun di dunia lain … Apakah mereka mungkin juga merindukan kehidupan biasa seperti yang dilakukan Yu IlHan?

Sambil tenggelam dalam emosi, dia melihat sekeliling ruang kuliah, tetapi tidak ada orang yang dia kenal. Itu sepele tapi apa alasannya dia menjadi sedih sepanjang waktu? Yu IlHan, yang menemukan tempat duduk kosong dan duduk, takut dia mungkin didengar oleh orang lain jadi dia menulis pertanyaan yang dia miliki sampai sekarang dan bertanya pada Erta.

“Apa sebenarnya dungeon itu?”

Dan ketika dia mengangkatnya sedikit, Erta, yang berada di atas kepalanya, mengenali itu dan berbicara.

[Ini jebakan.]

“Sebuah jebakan?”

Saat dia mendengar jawaban yang terlalu tidak terduga, Yu IlHan akhirnya berbicara dengan suara keras. Namun, penyembunyiannya benar-benar menakjubkan dan tingkat suara itu tidak diketahui oleh orang-orang di sekitarnya. Sangat menyedihkan.

[Ini adalah perangkap yang dipasang oleh Tuhan. Dengan menginstal umpan menarik untuk monster, itu menarik mereka dan menutup pintu keluarnya. Monster yang berkumpul terperangkap di dalam penjara bawah tanah, dan tidak seperti monster, manusia, yang dapat dengan bebas masuk dan keluar begitu mereka memiliki kualifikasi, dapat berburu dengan lebih aman.]

‘Itu juga pertimbangan dari Tuhan kepada manusia, ya. …… Tapi Bukankah sudah berakhir jika mereka terjebak? Kamu bisa membiarkan mereka sendiri, kan? “

[Dungeon secara alami hancur setelah jangka waktu tertentu, jadi monster di dalamnya harus ditangani sebelum itu. Di tempat pertama, ada banyak monster yang tidak terjebak dalam perangkap, dan ada banyak yang dapat menghancurkannya, dan banyak yang dapat menyamar sebagai ruang bawah tanah sehingga kecerobohan dilarang.]

Sementara Yu IlHan dan Erta sedang berbicara, profesor datang dan ceramah dimulai. Namun, profesor itu tampaknya tidak memiliki niat untuk mengajar dan para siswa tampaknya juga tidak ingin mendengarkannya dengan baik. Yu IlHan, yang mengharapkan kuliah setelah sekian lama, menjadi sedikit kecewa.

“Setiap dari kamu harus beradaptasi dengan cepat ke masyarakat yang berubah. Situasinya adalah bahwa PBB sudah mengusulkan pelarangan penggunaan sembarang mana, dan peraturan tentang naik level, dan negara-negara kuat termasuk Amerika dan China, memfokuskan perhatian mereka pada lingkungan yang berubah dan monster karena mana. Menurut bagaimana Korea akan bertindak, industri yang tak terhitung jumlahnya akan runtuh dan tak terhitung industri lain yang akan naik. ”

Selama seluruh 50 menit ceramah itu, profesor dengan sombong meneriakkan apa yang dipikirkan oleh siapa pun. Berkat itu, Yu IlHan yang dilupakan selama berabad-abad dalam sekejap menunggu dengan sungguh-sungguh untuk akhir ceramah. Tidak, dia mempertanyakan apakah dia harus tetap melanjutkan kuliah di universitas.

Dalam hidupnya di masa depan, seberapa penting sertifikat kelulusan universitas? Dia hanya bisa menggelengkan kepalanya. Dia baru saja datang karena dia tahu betapa khawatirnya orang tuanya karena mereka tahu dia tidak bisa menggunakan mana.

Jika dia bisa menggunakan mana, maka dia akan berhenti pergi ke sekolah di mana dia diabaikan oleh semua orang! Itu bukan salahnya! Itu adalah aturan masyarakat, dan universitas itu buruk!

Erta berbicara seolah dia meramalkan apa yang dia pikirkan saat itu.

[Efisiensi dalam pelatihan mana tidak menjadi berbeda tidak peduli apa yang kamu lakukan. Tidak, ada satu.]

‘Apa itu?’

[Berburu monster.]

“Aku tidak suka hal-hal berbahaya.” (TLN: bukankah kamu sudah berburu paus?)

Dia bahkan tidak bisa menggunakan mana tapi dia(Erta) ingin dia(IlHan) menghadapi monster? Yu IlHan, yang menolak berpikir itu omong kosong, tapi Erta berbicara seolah dia tahu bahwa reaksi seperti itu akan datang.

[Seperti manusia di Bumi yang memiliki level rendah sekarang, monster yang akan muncul kemudian dan dungeon juga, akan memiliki level. Itu karena mereka melakukan kontak dengan mana baru-baru ini. Mungkin ada tingkat tinggi atau koloni dari bencana alam, tetapi pada akhirnya adalah kasus khusus, dan mungkin untuk dikenali dan dihindari sebelumnya.]

‘Hmm. Itu benar tapi ……

[Sekarang mayoritas dari monster masih lemah, itu akan menguntungkan dalam jangka panjang untuk beradaptasi dengan mana lebih cepat dengan memperoleh pengalaman.]

Yu IlHan membenci hal-hal yang berbahaya. Tahun-tahun yang tak terhitung banyaknya saat pelatihan diri, pada akhirnya, baginya dia tidak ingin mati tanpa arti setelah bencana besar. Namun, mungkin sebagai efek samping, karena tak terhitung tahun telah berlalu, ketika dia tahu bahwa itu tidak berbahaya, dia memiliki keberanian untuk tanpa ragu menggerakkan tubuhnya begitu dia yakin bahwa tidak ada bahaya.

Contoh yang khas adalah melintasi dunia untuk menaklukkan perpustakaan, dan di mana dia pergi ke laut di atas kapal nelayan untuk memburu paus sperma.

Pada saat itu, dia berpikir bahwa itu perlu, tetapi ketegasannya, itu dekat dengan domain hiburan daripada domain pelatihan. Dia telah bertindak tanpa sadar untuk tidak melumpuhkan mentalnya dalam aliran waktu yang tak terhitung jumlahnya.

‘……Baik. Aku akan pergi, lalu. “

Ini sama. Dia menilai itu tidak berbahaya, dan ketika dia diyakinkan bahwa itu akan membantu kelangsungan hidupnya di masa depan, dia menyatakan keinginannya untuk ‘melakukannya’ tanpa ragu-ragu. Erta berbicara sambil menunggu momen ini.

[Kamu tidak akan bisa masuk ke dungeon karena ada persyaratan level. Jadi kamu harus berburu monster di luar. Mempertimbangkan levelmu sekarang, maka bukankah kamu dapat membunuh monster di sekitar level 25?]

“…… aku masih level 1, kamu tahu? Aku bahkan tidak bisa menggunakan mana, kamu tahu? “

[Sebaliknya, kamu memiliki tubuh fisik yang mengerikan. Aku bahkan mengatakan ini mengingat kamu tidak memiliki peralatan pertahanan yang kuat. Jika kamu melakukannya, maka kamu akan dapat berburu monster tingkat yang lebih tinggi.]

Masalahnya adalah menemukan monster seperti itu.

[Fuu. Aku adalah eksistensi yang lebih tinggi. Untuk menjauh darimu lebih cepat …… bukan itu. Untuk membantu pertumbuhanmu, aku bisa membantumu mencari monster.]

“Bagaimana caranya?”

[Jika ada monster di dekatku, maka aku bisa mendeteksinya.]

“……”

Pada akhirnya, rute yang Yu IlHan pilih adalah internet lagi. Jujur, dia tidak berharap banyak. Dia berencana untuk pergi dengan Erta segera setelah kuliah berakhir.

Namun.

[F * ck. Orang-orang yang berada di dalam gedung, tidak bisa menginjakkan kakinya di luar mulai sekarang.]

[Siapa yang berbohong? Di Luar sekarang adalah neraka.]

[Bagian dalam juga neraka. Tidak bisakah kamu melihat jika gedung runtuh?]

[Ini pertama kalinya aku melihat tentara menembakkan senjata mereka sejak aku lahir. Sh * t. baju prajurit sangat keren.]

[Ya. kamu akan dapat segera mengambilnya ^^]

[Sebelum pelatihan mana untuk naik level, tidakkah kita harus melegalkan senjata lebih dulu?]

Artikel-artikel di situs web komunitas sedikit berlebihan dan dibesar-besarkan. Yu IlHan mengklik salah satu artikel itu, dan tidak lama kemudian, sebuah foto muncul di layar.

Seekor anjing pemburu yang tumbuh seukuran banteng, sedang menyerang manusia dengan wajah yang sangat rumit.

Itu terlalu mengerikan untuk diterima sebagai kenyataan, tetapi anjing itu terlalu realistis untuk menjadi CG.

Yu IlHan mengangkat kepalanya. Kapan kuliah itu berhenti. Semua orang, termasuk profesor dan para siswa menempelkan diri di jendela dan memandang ke alun-alun.

Dia berdiri perlahan dan mendekati mereka. Sementara tidak ada yang memperhatikannya. Dia melihat ke arah lapangan rumput yang sempit di atas jendela kaca.

Mereka ada disana.

Serangga ukuran manusia – monster.

———– bersambung ———–