Everyone-Else-is-a-Returnee

Chapter 19 – Kamu Ingin Berburu Denganku !? – 1

Karena dia sudah memakai baju besi, tidak ada lagi yang perlu dia siapkan. Hanya saja dia melakukan perawatan pada tombak bajanya saat dia meminjam landasan dan palu. Meskipun dia tidak menunjukkannya, dia khawatir tombak itu mungkin telah rusak selama pertarungan dengan big brown bear kemarin.

Erta juga tidak mengatakan apa pun tentang hal itu. Bukankah itu akan berubah menjadi insiden besar jika tombaknya patah di tengah pertempuran? Prajurit harus selalu merawat senjata mereka dengan baik. Meskipun Yu IlHan benar-benar tidak tahu tentang itu, karena dia bukan seorang ksatria, dia tidak ingin repot-repot membuat tombak lagi.

Karena dia memiliki Eternal Flame dan blacksmithing level max, dia bisa menyelesaikan perbaikan senjata hanya dalam beberapa menit. Hasil yang muncul adalah ini:

[Fatally Sharp Steel Spear]

[rank – Unik]

[Kekuatan Serangan – 1.100]

[Daya tahan – 715/715]

[Option – peningkatan 20% dari peluang hit critical]

[Keajaiban yang dibuat oleh manusia dengan hanya menggunakan teknik dan usaha dan tanpa bantuan mana. Berkat dipelihara oleh alat kelas atas, statistiknya meningkat.]

“……”

Apa? Kekuatan serangan meningkat 300 hanya dengan memperbaikinya !? Selain itu, itu hanya blacksmithing, tetapi ada opsi alfa dan beta. Karena dia adalah orang yang menempa baja, Yu IlHan tahu lebih dari siapa pun betapa menakjubkannya prestasi ini.

Meskipun dia tahu bahwa ini bukan saatnya untuk ini, Yu IlHan melihat landasan dan palu sebagai alternatif sebelum diam-diam membuat permintaan ke Erta.

“Beri aku ini.”

[Tidak.]

Berkat menghabiskan waktu beberapa hari bersama Yu IlHan, jawaban Erta terhadap Yu IlHan menjadi cukup besar. Pada kata-katanya yang jelas, Yu IlHan menyerah mendapatkan alat baru dan harus meninggalkan bengkel dengan Erta, yang menjadi seukuran telapak tangan dan bersarang di atas kepalanya.

“Sebenarnya Kamu menjadi ukuran manusia untuk apa?”

[Aku melakukan pekerjaan lain sebagai manusia. Sekarang, aku kembali menjadi pendukungmu lagi.]

“Kamu membedakan tugas dengan teliti, eh ……”

Setelah dengan ringan melambaikan tangannya ke arah flame eternal, yang berkelip-kelip seolah-olah melihat dia pergi, dia pergi ke luar, di mana suara itu menjadi lebih keras pada satu tingkat. Dia bahkan bisa mendengar bangunan runtuh dengan ledakan!

Tidak perlu baginya untuk berusaha mencari hal itu. Dia hanya perlu berlari ke tempat di mana awan debu bisa dilihat. Saat dia mendekat, suara senjata, helikopter, ledakan, dan meriam bergema lebih keras seolah-olah mereka mencoba membuatnya tuli.

[KuuuOOhhhoohhhh!]

Di tempat itu ada macan tutul besar. Seekor macan tutul lebih besar dari beruang cokelat yang telah ia kalahkan sehari sebelumnya!

Saat Yu IlHan tiba di tempat kejadian, itu mengayunkan kaki depan untuk menyerang helikopter dari atas sebuah gedung tinggi ke bawah. Seolah-olah menonton film monster, tapi ini adalah kenyataan.

Dan bahkan pada saat ini, para tentara, yang menghadapi krisis ini mati-matian berjuang.

“RPG, bahkan RPG tidak berfungsi!”

“F * ck, mereka dengan pekerjaan tingkat lanjut pergi dan bertarung dengan pedang atau sesuatu!”

“Ini adalah area yang sangat padat penduduk, kamu tahu! Namun, ini membutuhkan rudal, atau jika tidak pada tingkat ini, Blue House akan ditembus, Blue House! 1”

Yu IlHan tidak begitu percaya pada teman-teman yang kuat sampai sekarang, tetapi dia tidak bisa tidak terkejut setelah melihat bahwa bahkan petugas kelas lapangan berada di garis depan. Meskipun, mungkin saja situasinya lebih serius daripada yang dia kira.

“Itu datang, datang ke sini!”

“lari! Menyebar!”

Bukan hanya para prajurit yang ada di sana. Beberapa pengguna kemampuan bersenjata, dan beberapa orang yang telah maju ke pekerjaan pertama mereka menyerang macan tutul dengan senjata mereka.

Meskipun mereka bisa menimbun pengalaman dan mendapat record di dunia lain, mereka telah jelas menggunakannya saat di Bumi, bertarung melawan monster yang memiliki kekuatan di atas kelas dua. Yu IlHan tidak bisa hanya menertawakan mereka karena bodoh.

Ya, mereka benar. Tidak peduli seberapa kuat mereka di dunia lain, jika Bumi, jika negara tempat mereka tinggal, berubah menjadi reruntuhan, maka bukankah itu semua tidak berarti?

Mereka tahu itu, jadi mereka mempertaruhkan hidup mereka. Bahkan jika mereka tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkan monster itu; dan bahkan jika mereka bisa mati dalam satu serangan dari kakinya.

Dia entah bagaimana merasa sedih karena menajamkan tombaknya untuk mengalahkan monster itu dengan pasti.

Meskipun rasa bersalahnya hilang ketika dia tahu bahwa dia mungkin dalam bahaya jika tombak baja patah dalam pertarungan karena tidak mempertahankannya, di tempatnya, perasaan ingin membantu mereka secepat mungkin menggenang di dalam hatinya.

Meskipun aku tidak punya pikiran untuk mempertaruhkan nyawaku untuk orang lain, jika orang lain dapat hidup, jika aku bekerja sedikit lebih keras, maka aku akan dengan senang hati melakukan upaya itu. – Ini adalah semboyan Yu IlHan.

“Hah!”

Dengan teriakan aneh, Yu IlHan mulai berlari. Dia berlari di atas beton yang runtuh dengan setiap langkah, mendorong perasaan di dalam hatinya satu demi satu.

Armor kulit yang menutupi tubuhnya tidak menghalangi dia. Sebaliknya, seolah-olah itu mendorongnya maju dengan bantuan angin.

Benda-benda di sekitarnya, para komandan yang dengan mendesak memanggil ke suatu tempat, para prajurit yang dijentikkan oleh macan tutul, mereka semua lewat.

Tidak ada yang memperhatikannya.

Dia tidak berniat membiarkan orang yang memperhatikannya.

“Aku ingin menggunakan mana dengan cepat.”

Setelah melampaui batas manusia dengan berlatih dalam seribu tahun hidupnya, dia tidak pernah kecewa dengan tubuhnya saat bergerak. Namun, sekarang dia mengambil beberapa detik untuk mendekati monster itu bahkan dengan kecepatan penuhnya, dia merasa tidak puas.

Jika aku belajar mana, aku bisa meningkatkan kemampuan fisikku. Jika aku memiliki sihir, maka aku akan dapat memanggil angin untuk terbang di langit.

Macan tutul mulai berlari. Setelah menggesekkan dua kendaraan lapis baja dan memukul bom ke tanah untuk membuatnya meledak, ia menghantam gedung bertingkat tinggi lagi. Beberapa pengguna kemampuan menyerangnya dan pada gilirannya mereka juga diserang.

Untunglah kemampuan pengguna sihir menyerang dengan sihir jarak jauh sehingga mereka baik-baik saja. Namun, orang-orang yang mencoba untuk melukai monster dalam pertempuran jarak dekat semuanya sudah compang-camping. Bahkan mungkin ada mereka yang telah meninggal.

[Itu jelas lebih kuat dari Brown Big Bear. Kasihan sekali, Yu IlHan.]

“……”

Erta dengan enteng menyebutkan lelucon yang Yu IlHan telah katakan beberapa menit yang lalu, tapi sekarang, Yu IlHan, yang tidak pernah lupa untuk membuat lelucon, mengabaikannya dan terus berlari sambil mengerahkan semua kekuatan ototnya untuk menghasilkan kecepatan yang melampaui batas statistik.

Saat dia mendekati macan tutul, dia menendang tanah dan melompat tinggi sambil memastikan posisinya. Dia menendang dinding bangunan terdekat untuk melompat lebih tinggi, dan menendang dinding bangunan yang berlawanan untuk melompat lebih tinggi sekali lagi. Setelah mengulanginya beberapa kali, dia puluhan meter di udara. Meski begitu, tidak ada yang memperhatikannya.

Aku tidak pernah begitu bersyukur karena kehadiranku lemah sampai sekarang. – Yu IlHan bergumam sambil memegang tombak dengan kedua tangannya.

Dia mengubah lintasannya dengan menendang dinding gedung bertingkat tinggi yang mendekatinya. Ini yang terakhir. Sambil bergerak cepat di udara, sosok macan tutul menjadi lebih besar dan lebih besar.

Apakah itu tidak puas bahkan setelah menghancurkan banyak bangunan? Itu memegang kendaraan militer dengan tentara di dalam, dengan kaki depannya.

Para prajurit telah memutuskan untuk mati karena mereka melemparkan granat ke mulutnya yang terbuka lebar, tetapi bahkan itu tidak memberikan luka yang fatal. Yah, bahkan Yu IlHan memiliki kepercayaan diri untuk tidak terluka oleh granat, jadi akan aneh jika macan tutul terluka dari itu.

Sambil jatuh menuju targetnya di udara, Yu IlHan menarik kembali tombak itu dengan seluruh kekuatannya.

Wajah besar macan tutul semakin dekat dan semakin dekat, membuka mulut untuk menelan seluruh kendaraan. Pada saat itu, sosok Yu IlHan tercermin dalam dua mata kuningnya.

Yu IlHan memukul tombak ke mata kiri dengan seluruh kekuatannya.

[Hit critical!]

[KraahHaRraAAaa!]

Itu adalah jeritan yang membuat dunia bergetar. Matanya dibasahi dengan cairan yang pecah, cairan meliputi seluruh tubuh Yu IlHan.

Dengan itu, kehadirannya muncul di dunia. Ini adalah saat ketika atmosfer zona perang berubah.

“Sungdaein Bolt ……!”

“Dia berubah tapi itu pasti dia. Itu Sungdaein Bolt! ”

“Dia tidak pergi ke dunia lain.”

“Sial, kita sudah diselamatkan sekarang …!”

Macan tutul yang menempel di dinding bangunan tidak bisa menahan rasa sakit dan meluncur turun. Fakta bahwa itu tidak melepaskan kendaraan militer bahkan ketika meluncur benar-benar menakutkan.

Yu IlHan memegang tombak yang tertanam di matanya, dan dengan cepat menariknya keluar dan melompat ke bawah ketika sudah melepaskan kendaraan militer.

Akibatnya, tombak baja yang ditarik setengah meluncur di wajahnya, mengikuti Yu IlHan dan menimbulkan luka besar yang menutupi wajahnya dari mata ke dagu.

[KuhooOooooo!]

Itu menggerakkan kakinya sambil memutar tubuhnya, tapi Yu IlHan sudah keluar dari jangkauannya. Selain itu, meski tidak bisa pudar karena kehilangan satu mata, peluru dan sihir menghantam tubuhnya dari segala arah. Meski kecil, pasti ada beberapa kerusakan.

Sementara itu, Yu IlHan mendarat, menciptakan jejak di bumper kendaraan militer yang jatuh ke tanah tanpa daya. Dengan segera, dia dengan ringan mengayunkan tombak untuk memotong atap kendaraan dan memeluk kedua serdadu yang dengan patuh menunggu kematian dengan satu tangan sebelum melompat dari kendaraan.

Terlepas dari kenyataan bahwa ia masih beberapa puluh meter di udara, tindakannya tidak ada keragu-raguan.

“Level berapa kamu !?”

“Aku 3!”

“Aku 2!”

“Jika kamu tidak ingin mati maka pegang aku erat-erat!”

Setelah tentara memeluknya, yang membuatnya tidak nyaman, dia mendarat di tanah dengan suara menggelegar.

Meskipun lantai beton yang sudah retak terpisah sepenuhnya karena kecelakaan itu, dia hanya merasa kakinya menjadi mati rasa.

Setelah mendarat, dia membebaskan para prajurit. Mereka melihat Yu IlHan seolah menatap seorang pahlawan, tapi Yu IlHan hanya menyelamatkan mereka karena dia tidak ingin melihat orang-orang sekarat di depan matanya. Tidak ada alasan dia tidak akan menyelamatkan mereka jika dia bisa melakukannya.

“pergilah.”

Namun, sepertinya dia tidak bisa menjelaskan hal itu kepada para prajurit secara detail. Yu IlHan, yang menjadi canggung, meninggalkan satu kata sebelum menendang tanah lagi. Macan tutul yang jatuh ke tanah memiliki matanya terpaku pada Yu IlHan.

Satu mata menuangkan darah, sementara mata yang lain menatapnya dengan keinginan untuk membunuh.

Yah, itu mengambil kerusakan terbesar darinya, jadi jelas bahwa dia akan menjadi targetnya. Monster itu tidak sebodoh beruang coklat untuk kehilangan situasi karena kesakitan, jadi sepertinya itu tidak akan membiarkan Yu IlHan kembali ke penyembunyian.

Namun, itu tidak masalah. Itu adalah lawan yang bisa dia kalahkan.

Dia meningkatkan kecepatan larinya sambil menyeringai sedikit.

“Keren abis……!”

“tatapan macan tutul semuanya ada di Sungdaein Bolt! Kita harus menyerang sekarang! ”

“Semua orang gunakan sihir! Bidik itu! ”

Mayoritas orang di sini mungkin bertemu untuk pertama kalinya hari ini, dan menderita di medan perang yang sama. Meskipun begitu, mereka cocok dengan nafas mereka hanya dengan keinginan untuk membunuh macan tutul di kepala mereka. Keinginan ditumpuk di atas satu sama lain untuk berubah menjadi pedang tajam.

Tentu saja, ini hanya mungkin karena Yu IlHan muncul untuk memberi mereka waktu untuk bernafas, tetapi efeknya lebih besar dari yang Yu IlHan pikirkan.

[KkrrrrrRRRrrr!]

Suara geraman macan tutul terdengar ke arah manusia menjadi lebih sering karena serangan terus menyerangnya. Ini tersentak dan tidak bisa menggerakkan tubuhnya seperti yang diinginkannya. Itu karena semua orang membidik serangan mereka di mata yang tertusuk, mengikuti kata-kata seseorang.

Dan pada saat itu, serangan terakhir datang. Ketika kilatan petir berwarna putih kebiruan melanda matanya, sejumlah besar darah keluar dari lukanya lagi!

“Ini adalah empress!”

“Bahkan empress ada di sini! Kami benar-benar selamat sekarang! ”

[KuAaaaAaaa! KyaKuraKaaaaaa!]

Bahkan ketika sedang mengoceh dalam pengucapan aneh setelah disambar petir, itu masih tidak mengalihkan pandangannya dari Yu IlHan dan menendang tanah.

Apakah itu berencana untuk menabrak dengan kecepatan penuh? Inilah yang dia inginkan. Yu IlHan juga menarik tombak yang dipegangnya, kembali sedikit dalam posisi miring dan meningkatkan kecepatannya.

“Uooooooooooooh!”

Ketika dia berlari, ada sesuatu yang secara otomatis mulai mendidih di dalam hatinya. Dia tidak menahannya dan memuntahkannya saat dia menarik tombak kembali lebih banyak lagi. Hanya ada 100 meter antara dia dan macan tutul. Itu menjadi 50 meter dalam sekejap mata, dan di bawah satu napas, itu berubah menjadi nol.

Macan tutul mengayunkan telapak kakinya saat melemparkan tubuhnya. Pada serangan itu, dia bisa merasakan bahwa ada keinginan macan untuk menginjak-injaknya tanpa peduli apapun, Yu IlHan juga bereaksi dengan cara yang sama.

Sebelum cakar depannya menyerangnya, dia mengangkat tombak dan menghancurkannya ke tanah, terbang dari pijakannya!

Namun, segera setelah itu, dia menabrak wajah macan tutul itu.

“Tidak!”

“Apa yang kita lakukan jika Sungdaein mati? …… Tapi bukankah itu sedikit aneh? ”

“…… Apa yang menutupi tubuhnya?”

Guncangan itu besar. Dia merasa seolah-olah organ dalamnya semua hilang untuk sesaat. Seluruh tubuhnya terasa sakit dan mati rasa.

Namun, kematian yang diharapkan karena dihancurkan oleh macan tutul tidak terjadi.

[KhkkkkkraaaaaAaaaa!]

Karena ada banyak bilah tulang di antara Yu IlHan dan macan tutul, karena telah menerima kejutan sebagai penggantinya, macan tutul itu akhirnya ditikam di wajahnya.

Saat mencoba yang terbaik untuk menahan rasa mualnya, Yu IlHan berbicara dengan suara sengau.

“……Lihat. Itu melakukan tugasnya segera setelah aku membuatnya. ”

[Aku akan mengatakan hanya tiga kata. kamu terlihat mengerikan.]

Dia menggunakan serangan macan tutul terhadapnya dan merusaknya, tetapi saat ini, sosoknya seperti katak yang diratakan oleh mobil – bahkan 1000 tahun cinta akan menguap jika melihat itu. Untung sekali Lita tidak ada di sini.

Yu IlHan berpikir sambil meletakkan kembali tulang-belulangnya ke armornya.

Seseorang tidak harus mencoba untuk terlihat keren atau sebaliknya, mereka akan berakhir seperti orang bodoh.

———— bersambung ————-