snmv2

Chapter 24 – Percakapan

“Tolong tunggu sebentar di sini.”

Aku, Takamiya Shota, pergi ke suatu tempat dengan semua murid di sekolah.

Kami dipanggil ke dunia ini, semua siswa sepertinya sudah tenang dengan langkah mereka sendiri … dan, kami sekarang akan berbicara dengan manusia yang telah memanggil kami …

Orang-orang yang memanggil kami terbungkus jubah yang hanya terlihat seperti di game dan manga sementara masing-masing memiliki tongkat di tangan mereka. Para penyihir itu tampak tidak menyenangkan.

Pada awalnya, setiap perwakilan melakukan pengenalan diri satu sama lain, setelah itu, karena alasan yang tidak diketahui, para guru dibawa ke tempat lain oleh orang-orang dengan jubah.

Untuk alasan itu, sekarang hanya ada siswa di tempat ini. Kemana mereka dibawa?

“Yah … apa yang harus kita lakukan menunggu di sini?” (Kenji)

“Mungkin, kita akan dibawa untuk menemui raja yang memanggil kita” (Kannazuki)

Orang yang menjawab gumaman Kenji adalah Kannazuki-senpai yang selalu tenang.

Seperti kata Kannazuki-senpai, di tempat di mana kami dibuat untuk menunggu, ada pintu kayu besar dengan desain yang rumit di ruangan di depan mata kami.

Ada orang yang berstatus tinggi di dalam, ini memberikan perasaan yang luar biasa.

Jalan sebelum tiba di pintu dihiasi dengan vas dan gambar yang diposisikan cukup tinggi. Di dunia di mana listrik mungkin tidak ada dan kandil juga tidak menyala oleh api lilin, solusi untuk cahaya mungkin dari sesuatu yang disebut “sihir”.

Setelah memikirkan ini dan itu, Kannazuki-senpai berkata dengan suara kecil.

“Tidak penting siapa yang kita temui mulai sekarang. Tetapi, di atas segalanya, aku khawatir tentang para guru. ” (Kannazuki)

Mengatakan apa pun yang terjadi itu tidak penting … tapi, seperti yang diharapkan dari putri kelompok Kannazuki yang menggumamkan ini, dia mungkin sudah terbiasa bertemu dengan hal-hal besar. Dia benar-benar tidak menunjukkan kegugupannya.

Sementara memprediksi apa yang akan terjadi mulai sekarang dengan satu sama lain, seseorang yang akan membimbing kami muncul lagi.

“Aku minta maaf telah membuat kalian menunggu. Mulai sekarang, para pahlawan-sama kami akan menemui raja. Aku dengan tulus meminta kalian untuk tidak bertindak sembarangan. ”

Seperti yang dikatakan pria itu, pintu di depan mata kami terbuka.

Sekitarnya dipenuhi dengan udara tegang.

Demikian pula, aku juga tegang.

Itu pasti orang yang mirip dengan Kannazuki-senpai yang tidak tegang di tempat seperti ini.

“Jadi, begini …”

Kami, sebagaimana didesak oleh pria itu, menginjakkan kaki kami ke dalam ruangan.

Ketika aku masuk ke dalam, pemandangan istana yang indah, seperti yang ada di cerita-cerita masuk ke pandanganku.

Di area terdalam, ada seseorang yang duduk di kursi mewah tanpa tujuan dan di sebelah kiri dan kanan adalah orang-orang yang mengenakan pakaian yang mirip dengan aristokrat dalam cerita.

Yang duduk di kursi adalah raja, dan yang di sebelah kiri dan kanan adalah pengikutnya? Lebih jauh di belakang ada orang-orang yang dilengkapi dengan baju besi dari perak yang solid.

Seperti itu, pada tontonan aneh yang tidak akan terlihat di Bumi, kita semua tidak bisa berkata-kata kecuali Kannazuki-senpai dan beberapa siswa lainnya. Heck, Kannazuki-senpai benar-benar memiliki keberanian. Untuk mengamati lingkungan dengan begitu tenang.

Karena itu, kami diminta oleh pria berjubah untuk mengikutinya.

Kemudian, akhirnya, kami tiba di depan orang yang dianggap sebagai raja.

“Baiklah, kalian semua. Berlututlah, dan tundukkan kepala kalian. Di hadapan raja.”

Ketika pria dengan jubah itu tiba-tiba menyuruh kami melakukan hal semacam itu, kami memiringkan kepala kami ke samping dengan ragu-ragu, merasakan sedikit rasa benci dan juga berbagai perasaan lainnya. Ngomong-ngomong, aku di barisan depan.

Sementara kelompok kami memiringkan kepala kami dalam keraguan, kami butuh beberapa waktu untuk memahami kata-kata yang mendadak itu.

Hal semacam itu … untuk dipanggil tanpa izin, dan aku harus menundukkan kepalaku … bukankah itu lucu?

Sambil diam-diam mengutuk, aku mengalihkan perhatianku pada yang ada di depan mataku yang disebut raja.

Rambut abu-abu dan mata biru. Dengan sekejap orang bisa mengatakan bahwa pria paruh baya ini berbeda dari orang Jepang.

Aku tidak begitu peduli tentang tampilan dunia lain dimana aku dipanggil, tetapi aku tidak suka suasana yang tersebar di sekitar yang memandang rendah kami.

Sementara aku memiliki kesan seperti itu atas kemauanku sendiri, salah seorang bangsawan di sisi raja mengangkat suaranya.

“Kalian Di hadapan raja! Tundukkan kepala kalian! ”

Apa yang dibicarakan orang ini? Apakah dia tidak tahu bahwa kami dipanggil sebagai [Pahlawan] dengan enggan?

Para siswa selain aku yang merasakan hal yang sama mengerutkan kening pada kata-katanya.

Kemudian, Kannazuki-senpai yang tetap diam sampai sekarang membuka mulutnya dan berbicara sebagai perwakilan siswa kepada raja.

“Aku sangat menyesal. Karena kami tidak tahu etiket di tempat semacam ini, mohon maafkan kami. ” (Kannazuki)

Kami membuka mata kami dengan terkejut karena kata-kata yang Kannazuki-senpai ucapkan sambil menurunkan kepalanya kepada orang-orang sekitar yang tidak kami sukai.

Kemudian, Kannazuki-senpai kembali menatap kami.

“Sampai sekarang sepertinya kita tidak bisa melakukan apa-apa selain mengikuti mereka. Kita tidak memiliki aset maupun kekuatan di dunia ini. Aku tidak ingin memprovokasi pihak lain dan menurunkan peluang kita untuk bertahan hidup. Mari kita tundukkan kepala kita dalam diam. ” (Kannazuki)

Ketika Kannazuki-senpai berkata demikian dengan suara kecil, mereka yang mendengarnya dengan enggan mengikuti instruksi Kannazuki-senpai.

Orang-orang yang tidak mendengar suara Kannazuki-senpai juga menundukkan kepala ketika mereka yang mendengarnya.

… Serius?

Sementara semua orang tidak mendengar apa yang dikatakan, karena keadaan yang tak terduga, semua orang secara bertahap menundukkan kepala mereka dengan cepat, akhirnya mengakibatkan semua orang berlutut.

Sementara dalam keadaan seperti itu, aku diam-diam melirik raja yang ada di depan mataku.

Kemudian, raja mendengus hidungnya seolah-olah tindakan kami alami dan berdiri.

“Untuk menyelamatkan negara, pahlawan sering dipanggil. Meskipun wajar untuk mengatakan bahwa ini wajar, aku akan mengucapkan terima kasih untuk saat ini. Kalian telah menerima rasa terima kasihku, tidak apa-apa untuk menangis dan bersyukur. ” (Raja)

Sementara jelas memandang rendah kami, raja, yang mengatakan itu dengan sangat jelas tidak memiliki sikap yang diharapkan dari seorang pria yang mengucapkan terima kasih. Pada dasarnya, merekalah yang memanggil kami tanpa izin.

Pertama-tama, mengapa kami harus berterima kasih kepadamu, kamulah yang harus berterima kasih kepada kami.

“Aku tidak suka pembicaraan sia-sia. Aku akan segera memberi kalian perintah. Isi perintah untuk kalian hanya satu. Menundukkan Raja Iblis yang mengancam dunia ini. Dan itu saja. Untungnya, Raja Iblis sekarang dalam keadaan tanpa kekuatan sama sekali. Pada saat Raja Iblis benar-benar hidup kembali, itu akan memakan waktu setidaknya empat tahun. Namun, meskipun demikian ada fakta yang tidak dapat diubah dari kebangkitan Raja Iblis. iblis dan setan telah meningkat dalam aktivitas. Oleh karena itu, ini adalah giliran kalian para pahlawan. ” (Raja)

Dengan acuh tak acuh, raja di depan mata kami mulai berbicara tentang tatanan yang absurd.

Perintah kamu bilang? Sampai sejauh mana dia akan membuat kita menjadi bingung? Ossan ini …

Selain itu, dibutuhkan empat tahun untuk Raja Iblis agar benar-benar dibangkitkan … dengan semua waktu itu, mengapa kita dipanggil untuk menundukkan Raja Iblis pada waktu seperti itu. Sejak awal, mereka hanya memikirkan diri mereka sendiri.

Ketika aku entah bagaimana berhasil menahan amarahku yang mendidih, sosok Kannazuki-senpai yang berlutut dengan cara yang sama dengan kami, berdiri.

Kannazuki-senpai, yang adalah teman masa kecil kami, menggunakan mata dingin yang penuh dengan penghinaan dari lubuk hatinya untuk melihat ossan … raja, yang belum pernah kami lihat sebelumnya meskipun kami berteman dengannya sejak kecil.

Me, menakutkan … Karena aku bukan M, aku tidak merasakan apa pun kecuali rasa takut.

Sementara aku takut pada Kannazuki-senpai dalam pikiranku, aku merasakan tanda-tanda bahwa beberapa siswa yang berlutut di tanah berdiri.

“Berhentilah bercanda! Kenapa ossan bodoh sepertimu memberiku perintah untuk melakukan sesuatu! ”

“Jujur, aku tidak mengerti artinya.”

“Benar! Dunia tanpa hiburan tempat makan! Sial, Ponselku tidak bisa digunakan! ”

“…Apakah ada masalah?”

“Iya iya, apa yang dikatakan Airi itu penting. Kami adalah murid modern yang super modern. Tunggu, daripada hiburan apakah ada make-up? ”

“… Bukankah Rumi tidak memakai make-up?”

“Maaa. Itu tidak penting. Tapi barang perawatan kulit diperlukan. Ada juga hal-hal seperti itu. ”

Sekelompok gadis terkenal di sekolah kami juga telah berdiri.

Selain itu, terkenal yang aku maksud bukan dalam arti yang bagus.

Suara pertama yang diangkat adalah milik Nojima Yuka, dia adalah setengah Jepang setengah Inggris, membawa kedua karakteristik, rambut pirang lurus sampai ke pinggangnya, seragam sekolah yang digulung hingga lengan, dan mengenakan jaket pengendara motor biker. Ngomong-ngomong, di bagian dada seragam, apa yang tampaknya menjadi perban putih dapat dilihat. Mungkin pakaian yang sudah diputihkan… seperti yang ada di manga.

Aku tidak ingat nama timnya, tetapi dia adalah putri President yang sangat terkenal.

Selain itu, dia sangat cantik, menambahkan posisi sebagai seorang putri President, dia cenderung memiliki jarak antara dia dan sekitarnya.

Selanjutnya adalah Shimizu Noa yang tenang, rambut hitam pendek, mata biru di bawah ujung poni, dia adalah kecantikan yang sama dengan Nojima. Tidak seperti Nojima yang mengenakan pakaian yang mencolok, Shimizu mengenakan pakaian yang cukup santai, dengan anting-anting yang biasa dikenakan.

Shimizu, dengan penampilan seperti itu, adalah model yang sangat terkenal. Untuk alasan ini, meskipun mengenakan pakaian kausal, ditambah dengan sosok rampingnya, dia terlihat luar biasa tanpa harus berdandan dengan banyak gaya.

Simuzu ini adalah salah satu gadis yang berada di jenjang yang sama dengan Nojima. Aku ingat bahwa ketika kami berada di kelas yang sama pada tahun pertama, dia biasanya bermain-main dengan ponselnya saat di kelas atau membolos dengan Nojima.

Dan dengan demikian aku telah mengatakan hal yang tidak relevan, orang-orang yang membalas percakapan Shimizu adalah Seto Airi.

Tentang Seto, dia memiliki suasana seorang gadis, tetapi dia bukan di level kecantikan Nojima tanpa make-up.

Meskipun dia memakai aksesoris yang mencolok, dia adalah gadis yang lucu ketika berbicara, dia berada di jenjang yang sama dengan Nojima dan berhubungan baik dengan gadis-gadis lain.

Meskipun Nojima dan Shimuzu memiliki suasana serigala, Seto dapat dengan mudah menyesuaikan diri dengan mereka berdua tanpa kesulitan.

Gadis terakhir yang berbicara adalah Awakawa Rumi. Berbeda dari Seto, dia adalah gadis yang sempurna.

Rambutnya berwarna cokelat saat sedang berayun dan menggantung dengan halus. Seperti yang Simizu katakan, dia sepertinya tidak menggunakan make-up sama sekali. Keindahan seperti itu … gadis ini memiliki spesifikasi yang begitu tinggi ya?

Meskipun tidak ada arti yang lebih dalam bagiku untuk berbicara, tetapi dia berbeda dengan Shimizu dan Seto, dia mengenakan seragam sambil sadar berdandan dengan gaya.

Meskipun aku dengan tenang membuat profil orang-orang yang tiba-tiba berdiri, aku sebenarnya tidak dapat melakukannya.

Jika kita tidak membuat Nojima diam dengan satu atau lain cara, kita mungkin terbunuh di tempat ini.

Aku berharap bahwa pemanggilan pahlawan hanya dapat dilakukan sekali dalam beberapa tahun …

Sejauh itu, mereka adalah perilaku yang disebut kelompok gadis nakal, kebiasaan mereka mengacau membuat orang-orang menjauh dari mereka sepenuhnya. Aku, aku sendiri tahu tidak ada gunanya berbicara. Mereka adalah gadis yang kuat.

Tunggu … sekarang kita berada di dunia yang berbeda, cara mereka mungkin jauh berbeda dari kita.

Ketika memikirkan hal-hal semacam itu, ossan botak yang tampaknya menjadi punggawa senior kehilangan kesabarannya terhadap sikap Nojima seperti yang aku pikirkan.

“Ketahuilah posisimu! kamu berada di hadapan raja! “

“Diam! Jangan mengganggu di sini, kamu botak! ”

“Wa, botak?! … meskipun aku mencoba untuk peduli …”

Ah, ossan botak itu jelas mengalami depresi. Jangan pikirkan itu.

Aku sedikit bersimpati dengan ossan botak yang ditolak mentah-mentah.

Meskipun pendampingnya sedang dalam malapetaka, ossan raja masih bersandar di singgasananya dengan sombong dan mendengus hidungnya.

“Tidak apa-apa. Aku kira kamu memiliki beberapa keluhan. Aku akan memberi kalian izin khusus. Bicaralah.” (Raja)

“Kalau begitu aku tidak akan ragu untuk mengatakannya … kembalikan kami ke dunia asli kami!”

“Itu benar. Kami tidak punya pilihan dan dipaksa oleh suara yang tidak dikenal untuk datang ke dunia lain dan sekarang kita harus mengalahkan Raja Iblis? …kamu pasti bercanda.”

“Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi aku minta maaf atas masalah ini.”

“Raja Iblis yang kamu katakan, bagaimanapun itu pasti Dra *** Quest bukan?”

“… Airi diam”

… ya, ini benar-benar kacau.

Berkat Nojima, aku sempat melihat-lihat para siswa di sekitar. kebanyakan orang termasuk Kenji tercengang. Kannazuki-senpai tetap sama seperti sebelumnya.

Bagaimanapun, itu baik bahwa ketegangan itu agak reda. Juga diketahui bahwa Seto itu bodoh.

Meskipun komentar bodoh Seto, Raja terus menjunjung sikapnya yang merendahkan.

“Meskipun kamu telah mengatakan banyak hal, tetapi kalian para pahlawan tidak memiliki hak untuk memilih. Kalian pahlawan harus melihat bagian belakang tangan kiri kalian. ” (Raja)

Seperti yang dikatakan, aku menjatuhkan pandanganku ke punggung tangan kiriku. Semua orang termasuk Nojima juga melihat ke belakang tangan kiri mereka.

Ketika aku melihat punggung tangan kiriku … tidak ada yang berbeda pada khususnya. Apa yang seharusnya berada di punggung tangan kiri kami?

“Di belakang tangan kiri kalian, bajingan, itu simbol perbudakan untuk membuat kalian bekerja sebagai prajurit di negaraku, [Crest of Subordination] telah terukir. Bagaimana bisa, apakah sekarang dipahami bahwa kalian tidak dapat menentang kami? Memalukan.” (Raja)

……

Apakah aku yang menjadi aneh? Tidak ada yang terukir di punggung tangan kiriku?

Untuk saat ini, aku melihat sekeliling punggung tangan kiriku, dan tidak ada yang diukir seperti yang diharapkan.

Dan, sepertinya pada Nojima juga sama ――――

“…crest? Tidak ada yang terukir kan? ”

“…Benar”

“Aku berpikir itu adalah tato … tetapi tidak ada apa-apa”

“Eeh ?! Aku berharap itu akan terlihat keren! Apakah itu bohong ?! ”

Mengesampingkan ucapan Seto, tampaknya tidak ada yang diukir atau dipahat di belakang tangan kiri siapa pun.

Aku, yang juga bisa memastikannya, mengembalikan pandanganku kepada raja.

“Eh, benarkah?” (Raja)

Kemudian, perasaan yang sejauh ini seperti merendahkan kami berubah menjadi raja yang membuka matanya lebar-lebar dan mengucapkan kata-kata seperti itu.

Eh … sikap raja yang sebenarnya keluar? Perasaan ini entah bagaimana biasa …

Raja mengedipkan matanya berkali-kali, dan melirik punggung tangan kiri kami.

Setelah beberapa saat, ketika raja mengerti bahwa crest itu tidak benar-benar diukir di punggung tangan kiri kami, memanggil lelaki tua dengan jubah yang berdiri di dekatnya.

“Nee nee, kenapa lambang itu tidak muncul? Ada Apa ini? Bukankah itu buruk? Apa yang akan terjadi karena ucapanku? Nee, apa kamu baik-baik saja? Kamu baik-baik saja kan ?! ” (Raja)

Raja menjadi tidak sabaran. Apa yang terjadi dengan atmosfir yang memandang rendah kami sejauh ini?

Kakek yang mengenakan jubah dengan mantel yang dimintai bantuan oleh raja memandang raja dengan senyuman yang menyegarkan dan berkata dengan blak-blakan.

“ini Tidak terduga!”

“Apakah kamu bercanda denganku ?!” (Raja)

Apa yang terjadi maka terjadilah! Raja kini menunjukkan ekspresi putus asa. Itu benar-benar menyedihkan.

“Ini, entah bagaimana … kamu kakek idiot!” (Raja)

Mengapa kamu tidak tahu? Raja yang benar-benar tanpa harapan. Ini tidak bisa di selamatkan.

Nojima dan murid-murid lainnya kaget dengan percakapan tiba-tiba yang tiba-tiba terbentang.

Sedangkan untuk Kannazuki-senpai, ketika aku mengalihkan pandanganku padanya, bahkan dengan hal-hal seperti ini, dia masih menatap dengan mata dingin. Berhenti! Poin kehidupan raja sudah 0!

“mau bagaimana lagi rajaku. Aku akan menggunakan kartu trufku. “

Kakek itu juga bermain dengan lelucon raja.

“Taratatattata ~! Sandera ~! ”

Hal bodoh itu dikatakan dengan lembut ?! Apakah mulutmu terlalu sepi tanpa efek suara! Terlebih lagi itu Do ** emon! Apakah kamu benar-benar tahu apa yang kamu lakukan ?!

Sementara kami tercengang kaget, kakek itu mengatakan sesuatu kepada prajurit yang berada di dekatnya, prajurit itu mengangguk dan pergi dengan terburu-buru.

Setelah beberapa saat, para prajurit membawa kembali sesuatu seperti kristal dalam beberapa menit.

“Dalam kasus dimana Pahlawan tidak mematuhi perintah kami … apakah kalian bersedia membua mereka kehilangan nyawa mereka?”

Sambil mengatakan demikian, kakek dengan jubah mengangkat tangannya di atas kristal dan mengejutkan kami, benar-benar tidak seperti Bumi yang ilmiah dan berteknologi, tapi sebuah gambar muncul di udara.

Gambar yang diproyeksikan yang mengambang di udara adalah guru-guru yang dalam keadaan tertawan dalam apa yang tampak sebagai penjara.

“Na …”

“…”

Tanpa sadar aku mengucapkan sebuah suara dan Kannazuki-senpai mengambil sebuah keterkejutan yang keras.

“Apakah mereka teman kalian? Aku tidak ingin melakukan hal semacam itu, tetapi jika kalian tidak mematuhi perintah, maka sepertinya mereka tidak punya pilihan selain mati. ”

Kami tidak bisa menanggapi kata-kata yang dilemparkan kepada kami oleh kakek dengan jubah.

Tanpa mempedulikan kami, kakek yang mengenakan jubah terus berbicara.

“Maa, jika kalian meninggalkan mereka, tidak apa-apa … tapi, apakah kalian punya cara untuk kembali ke dunia asli kalian? Jika kalian tidak mematuhi perintah kami, mungkin ada pembunuhan yang tidak perlu. Ngomong-ngomong, selain dari kami yang memanggil kalian, tidak ada cara lain untuk kembali ke dunia asli kalian. ”

“?!”

Dengan kata lain, apakah kita dapat kembali ke dunia asli atau tidak ada di tangan orang-orang ini.

Ini adalah kartu yang sangat efektif yang telah dia mainkan…

Aku ingin pulang, tetapi metode untuk pulang adalah tidak dapat melakukan apa-apa selain mematuhi perintah orang ini.

Namun, itu mungkin tidak akan menjadi tempat yang sama bagi kita ketika kita kembali. Tentu saja, aku pikir kalau ingatan tentang kami telah terhapus …

Sebelum datang ke dunia ini, sebuah suara yang menyebut dirinya dewa berkata demikian melalui speaker.

Tapi, tidak ada artinya untuk memikirkannya selama kita tidak bisa kembali ke Bumi.

Sialan … aku menyentuh subjek yang menyakitkan.

Ketika Nojima dan semua orang termasuk aku melayangkan ekspresi pahit, Kannazuki-senpai berdiri saat ini.

“―――― dengan kata lain, jika kita ingin kembali ke dunia asli kita, kita tidak punya pilihan selain mematuhimu?” (Kannazuki)

“Seperti yang kamu katakan.”

Setelah mendengar komentar singkat itu, Kannazuki-senpai merengut pada kakek dengan jubah.

“Sesat …” (Kannazuki)

“Ha? Kenapa kamu marah? Sepertinya ide Pahlawan di dunia ini belum dapat kamu pahami ya? ”

Terhadap ucapan yang menggosok seseorang dengan cara yang salah, kemarahan meledak di dalam diri kita semua.

Sedangkan untuk Nojima, dia sepertinya siap untuk menyerang kapan saja, Shimizu berada di sampingnya menenangkannya.

“Meskipun kemampuan fisik pahlawan-dono tampaknya lemah sekarang, kalian kemungkinan akan menjadi kuat ketika dilatih. Karena kalian akan memiliki kekuatan seperti itu, aku kira tidak ada yang perlu ditakuti bukan? ”

Meskipun kakek dengan jubah mengatakan hal seperti itu, tetapi bagi kami yang telah menghabiskan hari-hari kami di Jepang yang damai, tidak masuk akal untuk membuat kami berubah dan mengalahkan Raja Iblis tiba-tiba.

Aku tidak tahu tentang serangga, tetapi tidak ada satu orang pun di sini yang bahkan telah membunuh seekor anjing atau kucing dengan sengaja.

Tapi kata-kata kakek itu sudah cukup untuk menggerakkan hati siswa lain.

“Te, tentu saja …”

“Bukankah kita adalah para pahlawan? Maka kita akan menjadi kuat kan? “

“Jika itu benar, maka tidak apa-apa kan?”

“Pada akhirnya ketika kita membunuh Raja Iblis, kita bisa kembali kan?”

Para siswa mengucapkan komentar optimis tentang penaklukan Raja Iblis secara berurutan.

Apakah itu baik-baik saja? Meskipun kita bukan Seto tetapi apakah kita masih merasa bahwa dunia ini mirip dengan permainan seperti Dra *** Quest?

“O, oi … tidakkah semua orang terlalu optimis?” (Kenji)

Kenji yang dekat denganku mengatakan demikian kepadaku.

“Maa… jika tidak ada metode untuk kembali ke Bumi selain mengandalkan orang-orang ini, sepertinya tidak ada pilihan lain untuk menundukkan Raja Iblis. Terlebih lagi, sepertinya kita bisa mendapatkan kekuatan yang kuat. ” (Shota)

“Bukankah itu terlalu sederhana?”(kenji)

“Yah, aku tidak tahu.” (Shota)

Di negeri ini, kita hanya dianggap bidak catur. Mungkin, jika kita dapat menundukkan Raja Iblis dengan aman, kita mungkin bisa menghindari membunuh atau dibunuh.

Namun, jika kita tidak mematuhi negara ini untuk sementara waktu, kita tidak akan memiliki masa depan.

Saat aku memikirkan hal semacam itu, aku tiba-tiba melihat ke arah Kannazuki-senpai.

Setelah ini, Kannazuki-senpai tampaknya memiliki ekspresi yang sulit, dia sepertinya khawatir tentang sesuatu.

Kannazuki-senpai mungkin juga memikirkan hal yang sama denganku …

Sementara para siswa dipenuhi dengan berbagai pikiran yang berputar-putar, raja sekali lagi mengambil sikap merendahkan seolah-olah penampilan terguncang sebelumnya adalah palsu.

“Fuunn. Maa, diskusi lebih lanjut tidak berguna. Masalah kalian para pahlawan untuk menundukkan Raja Iblis adalah mutlak. Karena kalian adalah pahlawan. Kalian diizinkan untuk menghabiskan waktu kalian di ruangan kalian di kastil ini. Kalian tidak perlu berterima kasih kepadaku. Dan, Aku akan melatih kalian segera mulai besok dan seterusnya untuk penaklukan raja iblis. Itu saja, bubar. ” (Raja)

Setelah mengatakan hal-hal sepihak seperti itu, raja berdiri dari tahta dan hampir pergi.

“To, tolong tunggu! Pembicaraan belum selesai! ” (Kannazuki)

Ketika Kannazuki-senpai mengangkat suaranya pada keputusan sepihak seperti itu, prajurit di bagian belakang secara bersamaan mengarahkan pedang dan tombak mereka dan mengarahkan mereka pada kami.

“… tsu!” (Kannazuki)

Kannazuki-senpai menghentikan gerakannya ketika tombak itu mengarah pada kami.

Raja pergi tanpa berbalik sekali pun.

“Maa, tolong tenang pahlawan-dono. Para prajurit akan memandu kalian ke ruangan kalian, silakan beristirahat hari ini. Aku menantikan pelatihan besok. ”

Setelah mengatakannya, kakek dengan jubah itu langsung pergi.

Setelah itu, para pengikut juga pergi.

Kami para siswa tertinggal dengan tentara yang masih mengarahkan tombak mereka pada kami. Dan di belakang ada seorang pria setengah baya dengan baju besi berdiri dengan mata tertutup dan lengan terlipat.

Pria dengan lengan terlipat memiliki atmosfer yang berbeda berbeda dengan para prajurit.

Orang seperti itu berkata kepada prajurit itu sementara matanya masih tertutup.

“… Bawa Pahlawan ke kamar mereka. Jangan kasar. “

Tidak ada emosi yang bisa dibaca dari suara rendah itu.

Setelah kami berdiri ketika didesak oleh para prajurit, kami dipandu ke ruangan tempat kami dipaksa tinggal.

Dalam perjalanan, Kannazuki-senpai memiliki wajah yang sulit dan Kenji dan aku merasa tidak nyaman tentang masa depan di depan.

Para siswa lainnya tampaknya telah terbebas dari ketegangan sebelum seseorang menyadarinya dan dibawa oleh rasa ingin tahu tinggal di sebuah kastil, tidak lagi memikirkan banyak tentang penaklukan Raja Iblis.

Dengan keadaan sekitarnya dalam keadaan seperti itu, akhirnya Kannazuki-senpai mengambil nafas dan Kenji dan aku juga berhenti memikirkannya dalam-dalam.

Untuk saat ini, dibutuhkan waktu empat tahun untuk kebangkitan penuh dari Raja Iblis. Meskipun ada kemungkinan hal itu dapat muncul sebelum waktu itu, tetapi probabilitasnya harus rendah.

Kemudian, sementara menunggu waktu itu, kita mungkin akan menemukan cara yang lebih baik.

Pada akhirnya, semua anggota termasuk Kannazuki-senpai meninggalkan solusi pada waktu dan berhenti memikirkannya secara mendalam.

Selain itu, kami optimis tentang penaklukan Raja Iblis beberapa waktu, berpikir kami tidak memiliki kekuatan untuk saat ini. Kami akan mengelolanya entah bagaimana.

Jadi, kami menyetujui kehendak kami.

―――― dan setelah itu, kami belajar banyak dari pemikiran optimis yang kami miliki saat itu.

————- bersambung ————