ws2

Episode 20 – (Perang Defensif 1)

Hari ke-169 setelah dipanggil ke dunia lain:

“Dengar! Mulai sekarang, unit tentara bayaran harus membangun fasilitas pertahanan seperti yang diinstruksikan. Performa kita di sini akan menjadi garis hidup kita! Aku ingin semua orang mengingatnya!” (Ryouma)

Matahari bersinar di tengah langit. Langit tak berawan sehingga begitu jelas seolah-olah itu menguntungkan kamp Ryouma.

“” “Uooooooo!” “”

Tinju yang tak terhitung jumlahnya diangkat ke langit sebagai tanggapan atas perintah Ryouma.

Di depan matanya, ada 2000 ksatria yang dia pimpin yang diberikan oleh sang putri, dan 100 tentara bayaran yang dipimpin oleh Lione.

Kelompok tingkat lanjut yang dipimpin oleh Ryouma telah berhasil menyeberangi Sungai Thaves dalam tiga hari seperti yang mereka rencanakan, dan sekarang mereka membangun fasilitas pertahanan di tepi timur Sungai Thaves.

Ini demi 20.000 pasukan lainnya yang dipimpin oleh Putri Lupis yang akan tiba di tepi sungai Sungai Thaves dalam empat hari untuk menyeberang.

Dan juga demi kelangsungan hidup mereka sampai pasukan utama tiba.

“Ada kemungkinan besar bahwa musuh sudah menyadari tindakan kita di sini dan berencana menyerang! Waktu kita terbatas! Namun, jika kita bisa mengelilingi kamp kita dengan air dan pagar sampai batas tertentu sebelum mereka menyerang, kalian para elit harusnya bisa menahan mereka bahkan jika jumlah musuh 30 kali lebih besar darimu! ” (Ryouma)

“” “Uoooooo !!!” “”

Suara gemuruh mengikuti kata-kata Ryouma.

(Fuuh, setidaknya aku tidak punya masalah dengan semangat untuk saat ini. Setelah ini, hanya masalah berapa banyak yang bisa mereka persiapkan seperti yang sudah aku instruksikan.)

Setelah pidato Ryouma berakhir dan setiap peleton telah kembali ke pos mereka, seorang pria tetap berdiri di depannya.

“Mikoshiba-dono. Aku akan memulai pengintaian bersama dengan 500 Ksatria.” (Mikhail)

Ryouma mengangguk ke arah kata-kata Mikhail.

Sangat berbahaya membagi seperempat kekuatan mereka menjadi pengintai. Namun, ini masih jauh lebih baik daripada menunggu pergerakan musuh dan akhirnya mendapat serangan mendadak.

Itulah yang telah dinilai Ryouma.

“Baiklah, meskipun aku akan mengatakan ini sekali lagi, kamu hanya harus melakukan pengintaian. Tariklah segera pasukan dan jangan mencoba untuk terlibat dalam pertempuran bahkan jika kamu melihat musuh.” (Ryouma)

Tidak ada arti dalam pengintaian jika mereka tidak dapat menemukan musuh.

Pengintaian adalah misi pengumpulan informasi.

Jadi tidak perlu bagi mereka untuk melibatkan musuh.

“Aku mengerti. Aku tidak benar-benar menyetujui menunjukkan punggung kita kepada musuh, tetapi ini juga bagian dari strategi. Kurasa tidak ada pilihan lain.” (Mikhail)

Mikhail menjawab Ryouma dengan kecewa.

Namun, karena Ryouma diberikan otoritas oleh Putri secara langsung, Mikhail tidak memiliki pilihan lain selain mengikuti perintahnya.

“Aku memintamu untuk melakukan ini karena kamu salah satu yang terbaik, dan kami tidak bisa memiliki terlalu banyak korban dari misi ini. Tidak berlebihan untuk mengatakan keberhasilan misi ini tergantung pada kinerjamu, kamu tahu?” (Ryouma)

Ini adalah peran yang menuntut, mengingat ketidakcukupan Mikhail di masalah otak, tetapi tidak ada orang lain yang cocok selain dirinya.

Ryouma tidak memiliki pilihan lain selain mempercayai Mikhail untuk itu.

“Aku mengerti. Kalau begitu, tolong maafkan aku!” (Mikhail)

Mikhail membalikkan tubuhnya dan pergi setelah mengucapkan kata-kata itu.

Ryouma melihat Mikhail kembali ketika dia pergi.

Karena tidak ada orang yang cakap di sekitar, Ryouma tidak punya pilihan selain menyerahkannya kepada Mikhail, tetapi kemudian, Ryouma akan mendapati dirinya menyesali keputusan ini.

“Dengarkan! Lakukan saja seperti cara kami berlatih! Dan jagalah penjagaan kalian!

“” “O roh yang menguasai bumi. Dengarkan panggilan kita dan ubahlah tanah di depan kita!” “”

Para tentara bayaran memulai nyanyian mereka bersama dengan Bolt.

“” “Earth Sink!” “”

Itu adalah seni sihir manipulasi tanah tingkat rendah.

Ketika mereka meletakkan tangan mereka di permukaan tanah, tanah tenggelam secara bersamaan sekitar 1 meter di depan para pelantun.

“Baiklah! Ini bagus. kelompok pengguna sihir satu, gali lubang yang sama lagi setelah kamu beristirahat selama 15 menit; dan kelompok kedua harus menangani tempat-tempat yang jauh dari area seni sihir!” (Bolt)

“Bagaimana kemajuan pekerjaanmu?”

Sebuah suara memanggil Bolt yang ditugaskan untuk pekerjaan konstruksi.

Saat ini, matahari baru saja akan terbenam.

Sudah lebih dari tiga jam sejak Bolt memulai pekerjaannya.

Sebuah parit dengan lebar 20 meter dan kedalaman 5 meter memasuki bidang penglihatan Ryouma.

Belum lagi panjangnya lebih dari 500 meter. Sangat sulit bagi mereka untuk mencapainya dalam waktu yang singkat.

“Ah! Tuan muda! Yah, mari kita lihat, kurasa kita akan baik-baik saja.” (Bolt)

Bolt menjawabnya sambil masih menghadap ke arah parit.

“Tapi tetap saja … Tuan muda benar-benar orang yang luar biasa. Untuk keluar dengan rencana seperti itu.” (Bolt)

Pujian Bolt tidaklah berlebihan.

Ryouma menyarankan menggunakan sihir tanah bukan sebagai senjata;

Tetapi sebagai alat yang akan memberi mereka keuntungan dalam perang.

Itu diperlakukan dengan tingkat yang sama seperti alat lain seperti pedang dan tombak.

“Itu bukan masalah besar.” (Ryouma)

Ryouma dengan ringan menepis pujian bolt. Namun, tanpa sepengetahuan Ryouma, idenya sebenarnya telah merevolusi baik militer dan dunia ekonomi.

Efektivitas menggunakan seni sihir di luar pertempuran sangat luar biasa, terutama di bidang konstruksi.

Biasanya, ketika Earth Sink dipakai, lubang dengan diameter 5 meter dan kedalaman 5 meter dibuat.

Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu hanya lubang yang sederhana.

Umumnya digunakan secara ofensif untuk menjebak musuh dengan membuatnya jatuh ke dalamnya. Namun, sebagian besar pengguna sihir sering mengabaikan seni sihir ini dalam pertempuran sebenarnya.

Karena memiliki diameter 5 meter, akan dapat dimengerti untuk berpikir bahwa sihir ini adalah serangan yang berguna. Sebenarnya, hampir tidak ada gunanya dalam pertempuran yang sebenarnya.

Alasannya adalah karena musuh kamu tidak akan hanya berdiri di posisi yang sama sepanjang waktu.

Akan sulit bagi seseorang untuk memprediksi gerakan lawan mereka dan mendaratkan mantra dengan akurat.

Selain itu, meski dalamnya 5 meter, kedalaman seperti itu tidak akan membunuh seseorang dengan segera.

Juga lebih mudah menggunakan seni sihir lain dengan potensi membunuh lebih tinggi daripada Earth Sink.

Tapi sekarang, apa yang akan terjadi ketika orang mulai menggunakan Earth Sink sebagai seni sihir untuk membuat parit yang dapat digunakan untuk memperkuat pertahanan daripada hanya menciptakan perangkap?

………………………………

“Tidak, tuan muda, kamu tidak mengerti arti dari idemu sama sekali!” (Bolt)

Ketika seseorang melihat Earth Sink dipakai sebagai senjata dalam pertempuran langsung, mereka akan kurang lebih mengabaikannya.

Namun, melihat ini, jika orang menggunakannya di luar pertempuran, Earth Sink dapat berguna untuk berbagai aplikasi.

Tidak mengherankan jika Bolt memuji Ryouma karena mendapatkan ide semacam itu.

“Apakah begitu?” (Ryouma)

Ryouma memiringkan kepalanya dengan kontemplasi.

Darimana Ryouma mendapatkan ide? Hal semacam itu tidak terlalu dipikirkan.

Sebaliknya, dia berpikir bahwa di dunia ini, orang memiliki pikiran yang sangat tidak fleksibel karena tidak ada yang memperhatikan hal itu.

“Ya!” (Bolt)

Ryouma menunjukkan senyum masam ketika dia melihat Bolts yang mengangguk kuat.

“Yah pertarungan ini akan bergantung pada hasil pengintaian, kurasa kita tidak akan punya banyak waktu tersisa. Aku bisa menyerahkan ini pada Bolt-san, kan?” (Ryouma)

“Tentu! Serahkan padaku …, Oi! Kita tidak akan bisa menyelesaikan pekerjaan tepat waktu jika kamu tidak benar menghitung jarak antara satu sama lain! Maafkan aku, tuan muda, aku akan memeriksanya. ” (Bolt)

Bahkan ketika dia berbicara dengan Ryouma, dia tampaknya memantau perkembangan konstruksi dengan benar.

Seperti yang diharapkan dari seorang prajurit veteran.

Ryouma bersyukur betapa andalnya dia.

Memonitor perkembangan konstruksi parit adalah salah satu alasan mengapa Ryouma datang ke sini.

“Ngomong-ngomong, di mana Sara sekarang?” (Ryouma)

“Sara-jou-chan kan? Hmm …, ah! Di sana! Dia mengawasi jalan keluar seperti yang tuan muda perintahkan.” (Bolt)

Rambut pirang bergoyang ke arah di mana jari Bolt menunjuk.

“Itu artinya wanita berambut hitam itu ya?” (Ryouma)

“Benar, itu benar!” (Bolt)

Tatapan Ryouma diarahkan pada wanita berambut hitam yang bekerja di sebelah Sara.

“Karena Sara-jou-chan telah mengawasinya dengan baik, aku merasa sedikit lega!” (Bolt)

“Memang. Kalau kita dikalahkan oleh itu, itu akan sangat buruk.” (Ryouma)

“Ya …, aku juga tahu itu.” (Bolt)

“Jika ada keadaan yang tak terduga terjadi, tolong tangani dengan tepat.” (Ryouma)

Bolt menunjukkan ekspresi takjub mendengar kata-kata Ryouma.

Karena dalam strateginya, dia juga memiliki peran untuk dimainkan.

Melihat ekspresi Bolts, Ryouma membocorkan tawa kecil.

“Tentu saja, aku bisa menggunakan dia untuk sesuatu. Namun, ada juga kemungkinan itu menjadi jebakan. Karena itulah, jika sesuatu yang buruk akan terjadi, aku ingin Bolts-san menghadapinya sesuai keinginanmu.” (Ryouma)

“Aku mengerti. Tolong serahkan padaku!” (Bolt)

Setelah Ryouma mengucapkan kata-kata itu, Bolt kembali ke pekerjaannya sekali lagi.

“Sekarang, selanjutnya aku harus memeriksa bagaimana Lione melakukannya …” (Ryouma)

————————————————– ———————–

“Semuanya berjalan sesuai jadwal! … Yah, aku akan mulai bekerja setelah Bolt selesai.” (Lione)

Lione berteriak keras pada Ryouma ketika dia melihat dia berjalan ke arahnya.

Ryouma tersenyum padanya dan dengan ringan melambaikan tangannya.

“Apakah pagar sudah siap?” (Ryouma)

“Ya, karena kita berada di dekat hutan, kita bisa mendapatkan sebanyak mungkin kayu yang kita inginkan.” (Lione)

Lione memandang tumpukan pagar di depannya.

Itu adalah pagar yang dibuat dengan mengikat kayu bersama dengan tali.

Setelah Bolt dan timnya menyelesaikan parit, semua yang tersisa adalah menanam pagar.

“Bagaimana dengan jembatannya? (Ryouma)

“Ini seharusnya sedang dipersiapkan sekarang. Kami sedang menebang pohon untuk bahan itu.” (Lione)

Tim-tim pria masuk dan keluar hutan sambil membawa potongan-potongan kayu bulat.

Sepertinya mereka menggunakan seni sihir penguatan tubuh seperti yang diinstruksikan Ryouma.

Pohon-pohon tebal yang biasanya membutuhkan sejumlah besar pria untuk dibawa sedang dibawa hanya oleh satu orang di bahu mereka.

Ryouma mengangguk.

“Jangan lupa untuk memastikannya memiliki kekuatan yang cukup agar kavaleri bisa melewatinya, oke?” (Ryouma) (TLN: kavaleri, pasukan berkuda)

“Jangan khawatir! Aku tahu …, aku akan memastikan untuk memerintahkan pria dengan pengalaman sebagai tukang kayu untuk memimpin pekerjaan konstruksi. Bagaimanapun, ini adalah bagian penting dari strategi …” (Lione)

Lione meyakinkannya.

“Baiklah, aku akan menyerahkannya padamu.” (Ryouma)

Ryouma kembali ke tendanya setelah mengucapkan kata-kata itu.

Untuk Ryouma, masih banyak yang harus dilakukan sekarang.

————————————————– —-

Sementara Ryouma sibuk membentengi pertahanan, Mikhail berjarak sekitar 5 kilometer dari posisinya.

Orang mungkin berpikir bahwa bergerak 5 kilometer dalam waktu 3 jam itu lambat. Namun, tidak seperti itu.

Karena misinya adalah pengintaian, wajar baginya untuk bergerak perlahan dan hati-hati agar tidak ditemukan oleh musuh.

“Fuuh …, untuk saat ini, tidak ada yang mencurigakan, hah?” (Mikhail)

“Iya …”

Pemandangan dataran berumput terlihat di depan mereka; mereka harusnya bisa melihat ada prajurit yang mendekat dari Irachion.

Ketika Mikhail telah mengkonfirmasi bahwa tidak ada tentara musuh, dia duduk di sebuah batu di dekat kakinya.

(Pertempuran masa depan akan diputuskan dari pertempuran ini, ya … tapi wajah itu, apakah dia menghinaku?)

Wajah Ryouma yang cemas muncul di benak Mikhail.

Hampir tiga bulan telah berlalu sejak Ryouma dan Mikhail bertemu.

Di permukaan, dia sepertinya telah membuka hatinya terhadap Ryouma, tetapi sebenarnya, Mikhail tidak bisa membantu tetapi merasa tidak puas terhadap Ryouma.

Sebagian besar dapat dikaitkan dengan fakta bahwa Ryouma telah membunuh sebagian besar bawahannya selama upaya pembunuhan, tetapi ada juga fakta bahwa Putri Lupis telah memberikan kepercayaannya kepada Ryouma meskipun asal-usulnya dipertanyakan.

(Di tempat pertama, apa yang dia pikirkan tentang seorang ksatria?! …, seorang kesatria adalah pejuang yang bertarung! Semua pekerjaan tukang kayu ini seharusnya diserahkan kepada orang-orang seperti petani!)

Bagi Mikhail yang memiliki harga dirinya sebagai seorang ksatria, rencana Ryouma saat ini tidak membuatnya bahagia.

Tentu saja, efisiensinya bagus.

Untuk itu, Mikhail mengakuinya.

Namun, ia membenci gagasan bahwa seorang ksatria harus menggali parit dan menebang pohon.

Bahkan, banyak Ksatria Rozeria memiliki pemikiran yang sama.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa setiap orang dari mereka berpikir sama.

Namun, karena sang putri telah memberi Ryouma otoritas, mereka harus mengikuti perintah. Belum lagi dia juga orang yang memikirkan strategi yang baik untuk melawan musuh dengan kekuatan militer yang luar biasa.

Untuk saat ini, alasan mengapa Mikhail menjadi sukarelawan untuk pekerjaan pengintaian adalah bahwa itu jauh lebih baik daripada melakukan pekerjaan pertukangan memotong kayu.

Mikhail sendiri mengerti apa efek rencana Ryouma, dan dia juga harusnya bisa mengerti mengapa Putri Lupis menaruh kepercayaan padanya.

Namun, harga dirinya sebagai seorang kesatria akhirnya mengundang kecemburuan pada Ryouma.

Kesetiaannya terhadap Putri Lupis tidak bisa dihindari.

Ini sebanding dengan kesetiaan Meltina.

Namun, sekarang apa yang paling dibutuhkan Putri Lupis bukanlah kesetiaan.

Dia masih akan berpikir itu baik-baik saja jika Ryouma memegang kebanggaan ksatria yang sama seperti dia.

Tetapi kenyataannya berbeda.

Dia tahu bahwa Ryouma tidak bisa sama dengan dia.

Itu sebabnya Mikhail iri padanya.

…………………………..

Dan perasaan irinya menyebabkan dia jatuh ke dalam kegelapan.

“Mikhail-sama! Ada asap di depan. Mungkin itu tim pengintai musuh!”

Mikhail tampak terkejut setelah mendengar laporan bawahannya.

“Apa! Musuh kamu bilang !?” (Mikhail)

“Ya! Meskipun kita masih belum bisa memastikan jumlahnya, mereka menunjukkan sedikit gerakan!”

“Ada apa denganmu! Jika kamu ingin membuat laporan, buatlah dengan jelas!”

Mengikuti suara marah Mikhail, bawahannya bergerak maju untuk mengkonfirmasi informasi.

(Tidak ada banyak gerakan? …, haruskah kita memverifikasi jumlah terlebih dahulu lalu melaporkan ke Mikoshiba-dono?)

Meskipun memiliki apa yang dia rasakan, dia masih memikirkan tujuan misinya.

Melakukan pengintaian sambil menjaga agar tidak ada korban prajurit setidaknya.

Ryouma dengan jelas menguraikan pentingnya hal ini.

Saat ini, mereka hanya memiliki 2.000 ksatria dengan mereka.

Itu wajar bagi mereka untuk memprioritaskan menghindari pertempuran daripada mencoba untuk mengurangi tentara musuh.

Namun, pemikiran seperti itu lenyap ketika bawahan Mikhail datang untuk melapor.

“Mikhail-sama! Aku sudah mengkonfirmasi informasinya! Jumlah musuh 100!”

“100 katamu ?! Apa itu benar ?!” (Mikhail)

Seringai muncul di wajah Mikhail.

(100 huh …, maka itu hanya akan seperlima dari jumlah kami …, tidak ada tanda-tanda pasukan musuh di dekatnya …, mereka mungkin unit pengintai yang dikirim sebelumnya seperti kita …)

“Mikhail-sama! Tolong beri kami perintah untuk segera kembali melaporkan!”

Seorang ajudan mengusulkan hal itu kepada Mikhail.

Tentu saja, apa yang dia katakan itu benar.

Namun, tidak akan ada pencapaian bagi mereka jika mereka kembali begitu saja.

Itulah yang Mikhail miliki dalam pikirannya.

(Musuh adalah unit pengintai. Jumlah kami adalah 500. Tidak perlu bagi kami untuk melakukan pertempuran …, namun, jika kami dapat mengurangi jumlah musuh meski hanya sedikit, itu akan menjadi menguntungkan bagi kami nantinya …)

Pada titik ini, apa yang Mikhail miliki dalam pikirannya hanyalah tentang prestasinya.

Untuk kesempatan membuat eksploitasi dalam pertempuran.

Mikhail berteriak dan bangkit dari posisi duduknya.

Matanya dipenuhi haus darah.

“Tidak! Semuanya bersiap untuk pertempuran! Kita akan melawan mereka!” (Mikhail)

Melihat pertempuran yang akan terjadi, Mikhail merasa gembira.

Perasaan gembira bercampur dengan ambisinya telah menutupi penilaiannya.

Dia benar-benar lupa.

Apa misinya, dan apa kepentingannya.

Penilaiannya ini akan mengirim Ryouma ke dalam kesulitan.

————- bersambung ————-